Asian Games diharapkan ulangi kenangan Kejuaraan Dunia 2015

Asian Games diharapkan ulangi kenangan Kejuaraan Dunia 2015

Pelatih ganda putra Herry Iman Pierngadi. (ANTARA /Rosa Panggabean )

Jakarta (ANTARA News) - Pelatih kepala ganda putra nasional Asian Games 2018 mengharapkan bisa mengulang kenangan indahnya ketika Kejuaraan Dunia bulu tangkis tahun 2015.

Saat ditemui di kawasan Kemayoran Jakarta, Rabu (6/6) malam, kenangan indah yang diinginkan terulang oleh Herry, adalah kenangan saat nomor ganda putra mampu menjadi kampiun di negeri sendiri.

"Adalah suatu momen yang tidak bisa saya lupakan, waktu Kejuaraan Dunia 2015, saat Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan menjadi juaranya," kata Herry.

Bukan hanya karena juara pada tahun 2015 tersebut mengantarkan gelar ketiga bagi Hendra Setiawan, namun pada saat itu merupakan hal yang membanggakan baginya karena gelar tersebut didapatkan Hendra/Ahsan sehari jelang hari kemerdekaan Indonesia yang jatuh pada 17 Agustus.

"Saat itu tanggal 16 Agustus, kita semua yang hadir saat itu di Istora Senayan, bersama-sama menyanyikan lagu nasional Indonesia Raya satu gedung, momen tersebut tidak bisa saya lupakan," ujar Herry.

Berbekal dengan kenangan indah itu, Herry mengharapkan dalam Asian Games yang jatuh satu hari setelah perayaan hari Kemerdekaan Indonesia tersebut, ganda putra dan umumnya tim nasional Indonesia mampu mengulang kejayaan tersebut.

"Dalam Asian Games, ganda putra Indonesia jadi salah satu unggulan mendulang medali emas. Dengan Asian Games 2018 yang jatuh pada bulan Agustus yakni bulan kemerdekaan bangsa, mudah-mudahan bisa terulang dan mudah-mudahan cita-cita saya terkabul," ujar Herry.

Untuk Asian Games 2018, Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) akan menentukan pasangan ganda putra Indonesia setelah cuti Lebaran berakhir atau sebelum gelaran turnamen Super 750, Malaysia Masters 2018 pada 26 Juni hingga 1 Juli 2018.

Pasalnya, daftar nama atlet yang turun dalam Asian Games 2018, harus sudah masuk paling lambat tanggal 30 Juni 2018.

Dengan ketentuan Asian Games yang mengharuskan seluruh negara peserta mengirimkan maksimal dua pasangan ganda putra untuk diturunkan di kategori beregu dan individu, Herry IP harus memutar otak di antara nama-nama pemain pelatnas yang ada.

Dari nama-nama tersebut, Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo akan menjadi kandidat terkuat dengan predikat terbaik di dunia saat ini.

Sementara satu pasangan lainnya akan ditentukan oleh kriteria yang disusun oleh sang pelatih yakni persentase rekor pertemuan lawan pesaing-pesaing Indonesia serta peringkat yang mendekati Marcus/Kevin.

Jika dilihat secara peringkat, yang paling mendekati Marcus/Kevin, ada nama Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto dan Berry Angriawan/Hardianto.

Namun setelah beberapa waktu ke belakang nama pemain senior Hendra Setiawan dipanggil kembali ke pelatnas dan dipasangkan dengan duet mautnya Mohammad Ahsan, juga santer terdengar untuk masuk skuat Asian Games 2018.

Berdasarkan informasi dari Herry, struktur pemain Asian Games 2018 akan memiliki komposisi 10 pemain untuk beregu yang terdiri atas empat orang nomor tunggal, dua pasangan ganda dan sisanya dari ganda campuran karena ada ketentuan di kategori perorangan tidak boleh melebihi komposisi dalam beregu. 

Baca juga: Ganda PBSI untuk AG ditentukan setelah lebaran

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar