Koko, gorila pintar bahasa isyarat mati

Koko, gorila pintar bahasa isyarat mati

Dokumen foto Robin Williams bersama gorila Koko. (Repro: YouTube)

Jakarta (ANTARA News) - Koko, gorila yang pintar berbahasa isyarat Amerika, mati dengan tenang saat tidur pada usia 46 tahun.

Koko meninggal kemarin pagi (20/6), menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh The Gorilla Foundation (TGF), organisasi konservasi gorila nirlaba yang merawat Koko.

Pemahaman Koko yang luar biasa terhadap bahasa Inggris lisan dan kapasitasnya untuk bahasa isyarat, yang mencakup kosakata lebih dari 1.000 kata, membawa perhatian dunia pada gorila yang terancam punah, dan membantu meningkatkan kesadaran tentang konservasi gorila selama beberapa dekade.

"Koko menyentuh kehidupan jutaan orang sebagai duta untuk semua gorila dan ikon untuk komunikasi antarspesies dan empati. Dia dicintai dan sangat dirindukan," kata TGF.

Koko lahir di Kebun Binatang San Francisco pada 4 Juli 1971, dan ketika dia baru berusia 1 tahun, dia diperkenalkan dengan Francine "Penny" Patterson, sekarang presiden dan direktur penelitian di TGF. 

Patterson, yang saat itu kandidat doktor Psikologi perkembangan di Stanford University di California, mulai mengajar primata muda itu bentuk modifikasi dari Bahasa Isyarat Amerika, memulai apa yang akan menjadi studi komunikasi antarspesies terpanjang dalam sejarah, menurut TGF.

Patterson mempertahankan hubungan dekatnya dengan Koko sampai akhir hayat sang gorila, terus bercakap-cakap dengannya, mengamati dan merekam perilakunya, dan bahkan menyiapkan makanannya, demikian Radio Times melaporkan pada 2016.

Bahasa isyarat pertama yang Patterson ajarkan kepada Koko adalah "makan," "minum" dan "lebih," dan selama bertahun-tahun, Koko mengumpulkan ratusan kata yang bisa dia gabungkan menjadi frase. 

Akhirnya, Koko mengembangkan kosakata yang mencakup sekitar 1.000 tanda dan menunjukkan pemahamannya terhadap 2.000 kata bahasa Inggris lisan, menurut The Telegraph.

Baca juga: Gorila pun sedih ditinggal Robin Williams

kontroversi

Namun, beberapa metode Patterson yang lain untuk berinteraksi dengan muatan gorilanya lebih kontroversial daripada bahasa isyarat. Pada 2005, dua mantan pengasuh Koko menyelesaikan gugatan dengan TGF, mengklaim bahwa mereka diberhentikan dari yayasan setelah menolak saran Patterson untuk mengekspos payudara mereka ke gorila, hal yang sering dilakukan Patterson sendiri, sebagai cara mengikat dengan primata dan membangun kepercayaan.

Selama bertahun-tahun, upaya berulang untuk membuat Koko punya pasangan dan berpotensi meneruskan keterampilan komunikasi ke keturunannya tidak berhasil. 

Dia bertahan dengan pasangannya saat ini, seberat 400 pon (181 kilogram), jantan bernama Ndume yang dibawa ke TGF pada 1991 dan komunikasinya terbatas pada "gerakan gorila dan vokalisasi alami," menurut TGF.

Visibilitas Koko membantu menyoroti penderitaan kera besar yang terancam di alam liar. Gorila dataran rendah Barat mewakili salah satu dari dua subspesies gorila barat, dan meskipun mereka adalah spesies yang dilindungi, mereka masih rentan terhadap perburuan dan perusakan habitat dari aktivitas manusia, Uni Internasional untuk Pelestarian Alam melaporkan .

Bahkan, para ilmuwan konservasi memperingatkan bahwa jika ancaman untuk gorila dataran rendah barat saat ini terus tidak terkendali, di mana setengah populasi mereka bisa lenyap pada tahun 2040.

Koko sendiri memiliki beberapa kata pilihan untuk berbagi tentang manusia dan dampaknya terhadap planet, yang dimasukkan ke dalam sebuah lagu tentang perubahan iklim berjudul "Man Stupid," yang dibuat atas kerja sama dengan Perusahaan Hewan Laurel Canyon dan diposting ke YouTube pada Januari 2017. Demikian dilansir Livescience.

Baca juga: Presiden Jokowi beri makan Kumbo gorila Inggris
 

Penerjemah: Sella Panduarsa Gareta
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar