Ilmuwan: plastik yang digunakan setiap hari keluarkan gas rumah kaca

Ilmuwan: plastik yang digunakan setiap hari keluarkan gas rumah kaca

Sejumlah aktivis Walhi melakukan aksi 1001aksi untuk bumi mengampanyekan pengurangan penggunaan plastik di Kawasan Bundaran HI, Jakarta, Minggu (6/3/2018). Dalam aksinya Walhi menyuarakan puasa plastik untuk bumi dan sampah plastik bisa mencemarkan bumi dan mengajak masyarakat mengurangi penggunaan plastik. (ANTARA FOTO/Reno Esnir)

New York (ANTARA News) -  Plastik yang digunakan setiap hari berupa botol dan kemasan mengeluarkan gas rumah kaca ketika terpajan sinar matahari, demikian satu penelitian baru-baru ini, sehingga memicu keprihatinan global mengenai dampaknya pada pertumbuhan samudra di dunia.

Polusi plastik telah menjadi perhatian para pecinta lingkungan hidup sementara besarnya masalah telah jelas. Pada tahun ini, polusi itu terbukti ketika diketahui bahwa satu pulau yang sangat besar dan terbuat dari limbah plastik di Samudra Pasifik berukuran jauh lebih besar daripada perkiraan.

Sekarang banyak ilmuwan telah mendapati bahwa plastik yang biasa digunakan juga menghasilkan metana serta etilena yang berpotensi menjadi gas rumah kaca, demikian laporan Reuters --yang dipantau Antara di Jakarta. Kondisi itu menambah buangan gas global yang membuat hangat planet ini.

Penelitian tersebut, yang disiarkan di jurnal PLOS ONE, mengatakan plastik "tampaknya menjadi unsur yang tidak penting bagi anggaran (metana) global" karena sedikitnya jumlah yang dihasilkan.

Namun Jonathan Nichols, seorang asisten profesor Ilmu Bumi di Columbia University di New York, mengatakan temuan tersebut "sangat penting".

"Orang tak bisa menyelesaikan masalah gas rumah kaca sampai orang mendefinisikan setiap bagiannya," kata Nichols melalui telepon kepada Thomson Reuters Foundation.

Buangan metana, terutama akibat pembakaran bahan bakar fosil, adalah pengendali utama pemanasan global, dan menempatkannya di persimpangan perang global melawan perubahan iklim.

Jennifer Provencher, seorang peneliti polusi plastik di Acadia University di Kanada, mengatakan hasil itu menunjuk kepada "potongan lain bukti yang menyatakan bahwa pembuangan plastik ke lingkungan hidup tidak bagus".

Lebih dari sembilan miliar ton plastik telah dihasilkan sejak 1950 dan kebanyakan dibuat di tempat pembuangan sampah atau lingkungan hidup, demikian hasil penelitian sebelumnya.

Para ilmuwan telah berulangkali mengaitkan pajaan beberapa bahan kimia plastik, seperti bisphenol A (BPA), beresiko terhadap kesehatan.

Apa yang dinamakan tumpukan sampah plastik yang mengambang di Samudra Pasifik berisi 16 kali lebih banyak daripada sampah yang sebelumnya diduga, sehingga menimbulkan ancaman besar terhadap rantai makanan, demikian temuan para ilmuwan pada Maret.

Baca juga: PBB peringati Hari Samudra di tengah laporan ancaman sampah plastik

Penerjemah: Chaidar Abdullah

Pewarta:
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar