counter

Ribuan orang di Beograd protes serangan terhadap politisi oposisi

Ribuan orang di Beograd protes serangan terhadap politisi oposisi

Benteng Kalemegdan di Beograd, Serbia. Di sinilah program promosi budaya Indonesia digelar Kedutaan Besar Indonesia di Begodrad. Benteng yang berdiri sejak masa kekuasaan Turki itu terletak di tepi Sungai Danube dan Sava. (belgradeconsierge.com)

Beograd (ANTARA News) - Ribuan orang berunjuk rasa dengan damai di pusat kota Beograd pada Sabtu untuk memprotes serangan terhadap seorang politikus oposisi serta menuntut perubahan-perubahan kebijakan Presiden Aleksandar Vucic dan partai Progresif Serbia --yang berkuasa.

Dengan slogan "Hentikan kemeja berdarah," para pengunjuk rasa berteriak-teriak sementara mereka bergerak melalui pusat kota dan mengutuk serangan terhadap Borko Stefanovic, pemimpin partai kecil Kiri Serbia.

Stefanovic diserang sekelompok pria berpakaian hitam pada 23 November di Kruevac, kota di bagian selatan Serbia, dan menderita luka-luka setelah dipukuli dengan tongkat besi.

Vucic mengatakan para penyerang Stefanovic ditangkap beberapa saat setelah penyerangan, tetapi tokoh-tokoh oposisi mengatakan partainya terlibat -- tudingan yang dibantah keras para pemimpin Progresif.

"Kita harus melawan dengan teriakan terhadap rezim yang menjijikkan dan licin," kata Branislav Trifunovic, seorang aktor dan pemimpin protes, kepada kerumunan massa.

Para aktivis oposisi mengatakan Vucic seorang otokrat dan menyebut Partai Progresif Serbia korup.

Peringkat Vucic telah turun sejak ia meraih suara mayoritas dalam pemilihan presiden tahun 2016, tetapi ia masih tetap sebagai pemimpin politik paling populer dan koalisinya yang berkuasa memiliki suara mayoritas dengan menguasai 160 dari 250 kursi di parlemen.

"Korupsi, kekerasan, pengekangan kebebasan pers, mereka (partai Progresif) melakukan semuanya itu dan Vucic adalah rajanya," Radovan Peric, 49 tahun, seorang mekanik dari Beograd.

Unjuk rasa pada Sabtu diserukan mantan Walikota Beograd Dragan Djilas, pemimpin Aliansi Serbia -- kelompok heterogen beranggota 30 partai, yang melukiskan demonstrasi itu sebagai perlawanan warga negara terhadap pemerintahan otoriter.

Protes-protes oposisi relatif jarang dilakukan di Serbia sejak pergolakan rakyat yang menggulingkan orang kuat Slobodan Milosevic tahun 2000. Vucic, tokoh nasionalis dalam kejatuhan bekas Yugoslavia tahun 1990-an, kemudian menganut nilai-nilai Eropa dan menetapkan keanggotaan Serbia di Uni Eropa sebagai tujuan strategis negaranya. Dia juga memelihara hubungan erat dengan Rusia dan China.

Baca juga: Serbia tuduh Uni Eropa dukung media anti-pemerintah


Sumber: Reuters
Editor: Mohamad Anthoni/Chaidar Abdullah

Pewarta:
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar