counter

IPB siap mengawal pengembangan kopi Indonesia

IPB siap mengawal pengembangan kopi Indonesia

Biji kopi hitam dan hijau (Shutterstock)

Kopi sebuah komoditi yang perlu difikirkan aspek hulu dan hilirnya,
Bogor (ANTARA News) - Institut Pertanian Bogor siap mengawal pengembangan kopi Indonesia dan berkolaborasi dengan Dirjen Perkebunan, Kementerian Pertanian untuk penanganan hulu hingga hilirnya.

"Kopi sebuah komoditi yang perlu difikirkan aspek hulu dan hilirnya," kata Rektor IPB Dr Arif Satria saat membuka Sarasehan Kopi Nasional di Kampus IPB Dramaga, Bogor, Jawa Barat, Sabtu.

Arif mengatakan, aspek hulu yang harus dipikirkan adalah teknologi yang dapat meningkatkan kualitas dan produktivitas kopi Indonesia.

Menurutnya kopi harus dikemas secara 4.0 dengan mempersiapkan cara pembenihan, pemanenannya dan pengemasannya.

"Kita harus punya konsep yang bisa diimplementasikan di lapangan," katanya.

Tren kopi saat ini semakin meningkat, lanjutnya, profesi barista kini semakin digemari setara dengan chef. Banyak sarjana yang mau menjadi barista. "IPB leading dalam kopi," katanya.

IPB lanjutnya, telah mengawali membuka kelas kopi sekitar satu bulan yang lalu. Yakni memberi beasiswa kepada para mahasiswa yang memiliki minat di bidang kopi.

"Kini IPB menggelar sarasehan kopi nasional ini. Tahun 2019 kita buat program studi pengembangan kopi di sekolah vokasi IPB," kata Arif.

Direktur Jenderal Perkebunan, Kementerian Pertanian, Bambang mengatakan, perlu komitmen untuk mengawal kopi Indonesia berkembang lebih baik.

Ia mengatakan, secara produktivitas kopi Indonesia masih rendah dibanding Vietnam tetapi dari segi harga, kopi Indonesia jauh lebih tinggi dibanding Vietnam.

"Vietnam produktivitas mereka tinggi, tapi harga kopinya rendah. Kopi Indonesia produktivitas rendah tapi harga tinggi," katanya.

Bambang menyebutkan, jika semua pihak baik itu akademisi, generasi muda, pelaku usaha, mau berkomitmen maka mengembangkan kopi Indonesia bukanlah hal yang sulit.

Luas kebun kopi di Indonesia mencapai 1,2 juta hektare, dengan potensi produksi 674 ribu ton per tahun. Ekspor tahun 2017 sebesar 467 ribu ton.

Nilai eksport kopi Indonesia pada 2016 sebesar Rp13,6 triliun, 2017 sebesar Rp16,1 triliun, dan di pertengahan 2018 mencapai Rp10,2 triliun.

"Kopi Indonesia walau produktivitasnya rendah memberikan kontribusi ekspor yang luar biasa," kata Bambang.

Baca juga: "Kopi: Indonesian Coffee Craft & Culture", perjalanan si hitam di Nusantara
Baca juga: Kopi Samosir kantongi sertifikat perlindungan Indikasi Geografis
Baca juga: Berlomba "dead-line" di ruas Kebun Kopi

Menteri BUMN dukung santri pasarkan kopi Nusantara

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Desi Purnamawati
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar