Evakuasi korban tsunami di wilayah terisolasi dimaksimalkan

Evakuasi korban tsunami di wilayah terisolasi dimaksimalkan

Evakuasi korban tsunami Selat Sunda di Cibaliung, Pandeglang, Banten, Minggu (23/12/2018). (Harry Hikmat)

Sudah kita koordinasikan, agar dapat memaksimalkan evakuasi di wilayah-wilayah yang belum tersentuh
Serang, (ANTARA News) - Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy mengatakan Pemerintah Provinsi Banten mulai maksimalkan evakuasi korban tunami di wilayah terisolasi, khususnya di Kecamatan Sumur dan sekitarnya.

"Fokus sudah kita geser, di mana alat berat sudah diterjunkan untuk dapat membuka jalur menuju Kecamatan Sumur atau Tanjung Lesung agar bantuan dapat masuk ke wilayah tersebut," katanya ketika melakukan kunjungan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Berkah Pandeglang, di Pandeglang, Senin.

Saat ini, katanya, Pemprov Banten telah menerjunkan tim dengan membawa alat berat untuk dapat membuka jalan serta mengevakuasi korban terdampak tsunami di wilayah tersebut.

Andika mengaku tidak menutup kemungkinan terdapat sejumlah korban di wilayah Kecamatan Sumur, oleh karenanya RSUD Berkah Pandeglang sebagai salah satu rumah sakit rujukan selalu siap menerima korban nantinya.

Untuk melakukan evakuasi dan identifikasi, pihaknya telah berkoordinasi dengan pemerintah pusat, Pemkab Pandeglang, BNPB, Basarnas, TNI, Polri dan sukarelawan.

"Sudah kita koordinasikan, agar dapat memaksimalkan evakuasi di wilayah-wilayah yang belum tersentuh," katanya. 

Kepala Dinas PUPR Provinsi Banten Hadi Suryadi mengatakan, sejak adanya informasi kejadian bencana tsunami tersebut, pihaknya langsung menerunkan tiga tim untuk melakukan evakuasi dan penanganan. Petugas tersebut diturunkan dua grup di Carita dan 1 grup di daerah Panimbang.

Di setiap grup, kata Hadi, ada 1 eskavator, 1 loader dan 2 dump truck, namun ada 1 grup yang siaga di Pandeglang.

"Jalur Cilegon, Anyer, Labuan, Carita, Mandalawangi, Panimbang, sudah bagus, yang Tanjung Lesung mudah-mudahan hari ini selesai," kata Hadi.

Sementara itu, Kepala Bidang Aplikasi Informatika dan Komunikasi Publik Diskominfo Banten, Amal Herawan Budhi mengatakan, data Badan Penanggulangan Bencana (BPBD) Provinsi Banten sampai dengan Senin (24/12) pukul 12.00 WIB tercatat jumlah korban meninggal akibat bencana tersebut mencapai 276 orang.

Sedangkan yang mengalami luka-luka sebanyak 783 orang dan 68 orang hilang, sebanyak 4.764 orang berada di pengungsian. Sementara itu, sebanyak 192 orang dalam proses evakuasi di sekitar wilayah Tanjung Lesung.

Sedangkan kerugian material mencapai 443 unit rumah, 10 unit kendaraan roda 4, 38 unit roda dua, 9 unit hotel rusak berat. Dan, disekitar wilayah Tanjung Lesung sebanyak 60 unit warung rusak berat.

Baca juga: KLHK evakuasi stafnya dari Pulau Panaitan, Banten

Baca juga: Tim evakuasi temukan 52 jenazah di Tanjung Lesung

Baca juga: Pemprov Lampung segera evakuasi korban di pulau terdampak tsunami

Pewarta: Mulyana
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar