counter

Legislator: usut penyebar berita bohong tsunami di Maluku Utara

Legislator: usut penyebar berita bohong tsunami di Maluku Utara

Dokumen BMKG tentang gempa dan potensi tsunami di Maluku Utara, Sabtu, 15 November 2015. (ANTARA/Repro: BMKG)

Masyarakat di Tobelo, Kabupaten Halmahera Utara pada Senin  (31/12/2018) atau menjelang pergantian tahun mengungsi ke lokasi lebih tinggi, karena mendengar isu akan terjadinya gempa bumi dan tsunami
Ternate, (ANTARA News) - Anggota DPRD meminta kepolisian di Maluku Utara mengusut dan memroses secara hukum oknum yang menyebarkan berita bohong mengenai akan terjadinya gempa bumi dan tsunami di daerah itu.

"Berita bohong akan terjadinya gempa bumi dan tsunami itu telah menimbulkan keresahan di masyarakat, bahkan banyak warga yang harus mengungsi ke tempat aman," kata anggota DPRD Maluku Utara, Irfan Umasugu di Ternate, Rabu.

Ia mengatakan  masyarakat di Tobelo, Kabupaten Halmahera Utara pada Senin  (31/12/2018) atau menjelang pergantian tahun mengungsi ke lokasi lebih tinggi, karena mendengar isu akan terjadinya gempa bumi dan tsunami.

Sebelumnya, masyarakat di sejumlah wilayah di Ternate dan Tidore Kepulauan juga terpaksa mengungsi.

Menurut dia, sikap masyarakat seperti itu dapat dipahami, walaupun mereka hanya sebatas mendengar isu karena sudah melihat fakta mengenai kehancuran yang diakibatkan bencana gempa bumi dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah dan terakhir di Selat Sunda.

Oleh karena itu, katanya, kalau oknum penyebar berita bohong mengenai gempa bumi dan tsunami dibiarkan begitu saja, dikhawatirkan masyarakat akan selalu diresahkan dengan berita seperti itu dan tidak tertutup kemungkinan akan memberi efek buruk bagi jiwa mereka.

Sebelumnya Kepala BMKG Stasiun Geofisika Ternate, Kustoro Hariyatmoko mengatakan seharusnya jika mendengar isu akan terjadi gempa bumi dan tsunami masyarakat tidak perlu terpengaruh karena dapat dipastikan berita itu bohong.

Karena, kata dia, sampai saat ini belum ada ahli dan teknologi yang bisa memastikan kapan atau lokasi gempa bumi, kecuali untuk tsunami bisa diprediksi tetapi itu pun ada kriterianya, di antaranya ada gempa berkuatan di atas 7,0 SR dan pusat gempanya di laut.

Namun demikian, ia mengimbau kepada masyarakat di Maluku Utara untuk tetap waspada, karena Maluku Utara berada di jalur rawan gempa dan itu ditandai dengan seringnya terjadi gempa di daerah ini.

Selama 2018 misalnya di Maluku Utara terjadi lebih dari 900 kali gempa, namun yang dirasakan hanya 22 kali gempa dengan kekuatan paling tinggi 5,4 SR dan sesuai data yang ada tidak menimbulkan korban jiwa atau kerusakan fisik yang signifikan.

Baca juga: BMKG imbau warga Malut tak percaya isu akan terjadi tsunami

Baca juga: Di Malut Dilengkapi Pendeteksi Tsunami

Pewarta: La Ode Aminuddin
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar