counter

Tarif pesawat masih dikeluhkan terlalu mahal

Tarif pesawat masih dikeluhkan terlalu mahal

Tarif pesawat masih dikeluhkan terlalu mahal (ANTARA FOTO/Lucky R.)

Meskipun INACA menyatakan sejumlah rute mulai diturunkan, namun pada kenyataannya harga tiket pesawat masih mahal
Jakarta (ANTARA News) - Tarif pesawat dari beberapa maskapai masih dikeluhkan terlalu mahal sehingga memberatkan masyarakat yang selama ini berpergian menggunakan transportasi udara.

Ketua Umum DPP Barisan Rakyat Satu Juni (Barak 106) Martin Laurel Siahaan di Jakarta, Sabtu, berharap dilakukan peninjauan kembali harga tiket pesawat agar tidak memberatkan masyarakat.

"Kenaikan harga penerbangan dari beberapa maskapai ini harus segera ditinjau ulang. Pemberlakuan tarif transportasi udara seharusnya tidak hanya dilihat dari sudut pandang industri atau keuntungan, melainkan juga dari aspek lainnya," katanya.

Harga tiket pesawat kata dia, tidak beranjak normal bahkan setelah seluruh maskapai nasional yang tergabung dalam Indonesia National Air Carrier Association (INACA) sepakat menurunkan tarif tiket penerbangan sejak Jumat 11 Januari 2019.

INACA sepakat pada beberapa rute penerbangan seperti Jakarta-Denpasar, Jakarta-Jogja, Jakarta Surabaya, Bandung-Denpasar diturunkan dan akan dilanjutkan dengan rute penerbangan domestik lainnya menyusul keprihatinan masyarakat atas tingginya harga tiket.

Namun, kata dia, faktanya harga tiket pesawat masih belum beranjak turun bahkan tetap mahal.

"Nyatanya dalam beberapa waktu terakhir ini, tarif penerbangan beberapa maskapai naik bahkan hingga dua kali lipat dari harga sebelumnya. Akibatnya, pembangunan infrastruktur udara yang dilakukan pemerintah menjadi sia-sia karena hanya dapat digunakan oleh rakyat yang mampu membeli tiket saja," katanya.

Ia meminta jika harga tiket dari sisi industri tak lagi bisa diturunkan karena alasan komersial maka diharapkan ada skema pemberian subsidi dari pemerintah untuk rakyat kurang mampu sehingga bisa menggunakan maskapai penerbangan. 

"Salah satunya dengan memberikan subsidi tiket bagi rakyat yang berasal dari keluarga kurang mampu," katanya.

Solusi ini adalah salah satu jawaban, agar penggunaan transportasi udara tidak hanya dirasakan oleh pengguna yang berduit saja, melainkan juga dapat digunakan oleh setiap rakyat Indonesia yang membutuhkan. 

"Sangat disayangkan jika masyarakat menengah ke bawah hanya bisa melihat pesawat dari luar pagar bandara, padahal pembangunan bandar udara dilakukan untuk dapat diakses oleh setiap orang," katanya.
 

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar