Kominfo minta warganet tidak sebarkan ujaran kebencian

Kominfo minta warganet tidak sebarkan ujaran kebencian

Ilustrasi ujaran kebencian. (Foto Antaranews)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Komunikasi dan Informatika meminta masyarakat Indonesia tidak menyebarkan konten yang memuat aksi kekerasan dan ujaran kebencian menyusul aksi massa yang terjadi hari ini.

"Dampak penyebaran konten berupa foto, gambar atau video yang dapat memberi oksigen bagi tujuan aksi kekerasan, yaitu membuat ketakutan di tengah masyarakat," demikian pernyataan resmi Kementerian Komunikasi dan Informatika, Rabu.

Kominfo mengimbau warganet yang mendapatkan konten kekerasan atau ujaran kebencian untuk segera menghapusnya dan tidak menyebarluaskan konten tersebut, apalagi membuatnya viral, dalam media apa pun.

Berdasarkan temuan Kominfo, konten yang ditemukan berkaitan dengan aksi 22 Mei beruoa video aksi kekerasan, kerusuhan hingga hoax video lama yang diberi narasi baru.

"Kominfo mengimbau semua pihak terutama warganet untuk menyebarkan informasi yang menyebarkan kedamaian serta menghindari penyebaran konten atau informasi yang bisa membuat ketakutan pada masyarakat atau pun berisi provokasi dan ujaran kebencian kepada siapa pun".

Konten video yang mengandung aksi kekerasan, hasutan yang provokatif serta ujaran kebencian mengandung SARA tergolong konten yang melanggar UU ITE.

Jika mendapatkan konten-konten yang mengandung kekerasan dan ujaran kebencian, warganet dapat melapor ke akun Twitter resmi @aduankonten dan situs aduankonten.id.

Baca juga: Kominfo minta operator jaga kualitas jaringan saat mudik dan Lebaran

Baca juga: Kominfo sediakan 450 beasiswa pelatihan talenta digital di UGM

Baca juga: Kominfo sepakati KPBU satelit multifungsi

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kominfo dorong deradikalisasi melalui pendekatan budaya berbasis komunitas

Komentar