Oposisi Sudan mulai pemogokan hari pertama

Oposisi Sudan mulai pemogokan hari pertama

Warga sipil dan pejuang pemberontak terlihat di atas perahu di Sungai Sobat di Ulang, Negara Bagian Nil Atas, Sudan Selatan, Jumat (7/2). (REUTERS/Goran Tomasevic)

Khartoum (ANTARA) - Aliansi oposisi Sudan dan kelompok-kelompok protes mengadakan pemogokan hari pertama pada Selasa, sementara ketegangan-ketegangan meningkat dengan penguasa militer negara itu terkait transisi menuju demokrasi.

Pembicaraan antara Dewan Militer Peralihan (TMC) dan Deklarasi Kekuatan Kebebasan dan Perubahan (DFCF) belum mengalami kemajuan kendati perundingan-perundingan sudah berjalan beberapa pekan mengenai apakah pihak sipil atau militer akan lebih dominan setelah penggulingan Presiden Omar al-Bashir yang sudah berkuasa lama bulan lalu.

Sebagian besar staf di sektor medis, kantor-kantor kelistrikan dan karyawan-karyawan di bank sentral dan juga bank-bank komersial melakukan pemogokan tetapi sektor-sektor lain hanya sebagian terpengaruh.

Banyak toko tetap buka sementara bus-bus masih mengangkut penumpang, kata seorang saksi mata Reuters. Bandar udara di Khartoum beroperasi seperti biasa, kata satu sumber otoritas penerbangan dan kantor berita SUNA.

DFCF mengatakan pemogokan dua-hari itu akan mencakup perusahaan publik dan swasta, termasuk sektor penerbangan sipil, kereta api, perminyakan, perbankan, komunikasi dan kesehatan.

Jika persetujuan tidak tercapai dengan TMC, DFCF akan menyerukan pemogokan terbuka dan pembangkangan hingga kekuasaan diserahkan kepada pihak sipil, kata Wagdy Saleh, wakil koalisi di dalam DFCF, dalam sebuah jumpa pers.

Saleh juga mengatakan TMC telah menuntut mayoritas dua-pertiga dari delapan jadi tiga di dewan kedaulatan yang akan memimpin negara itu. Aliansi DFCF menginginkan pihak sipil mendominasi dewan tersebut.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Mohamad Anthoni
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar