Potensi pencurian ikan di laut Bangka Belitung tinggi

Potensi pencurian ikan di laut Bangka Belitung tinggi

Salah seorang nelayan tradisional menjala di pingiran Tempat Pelelangan Ikan Pangkalpinang, Senin. (ANTARA/Aprionis)

Pangkalpinang (ANTARA) - Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menyebutkan potensi penangkapan ikan secara ilegal di laut tinggi, karena Babel merupakan wilayah pesisir yang dikelilingi lautan dan ribuan pulau-pulau kecil.

"Titik-titik pencurian ikan menggunakan alat tangkap tidak ramah lingkungan hampir merata di seluruh wilayah pesisir Bangka Belitung," kata Kepala Kantor Syahbandar Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Sularsono, di Pangkalpinang, Senin.

Ia mengatakan, titik-titik masuknya kapal-kapal luar daerah menggunakan alat tangkap ikan yang dilarang seperti trawl, bom dan lainnya dimulai dari perairan Selat Bangka, timur Pulau Bangka dimulai dari Belinyu Kabupaten Bangka hingga Sungailiat, Pangkalpinang, Koba, hingga Toboali Kabupaten Bangka Selatan.

"Kita bersama Polair dan TNI AL terus berpatroli, guna meminimalisasi pencurian ikan secara ilegal oleh kapal-kapal luar daerah," ujarnya.

Juga baca: KKP upayakan dukungan internasional berantas pencurian ikan

Juga baca: Pemberantasan pencurian ikan bantu tingkatkan tangkapan nelayan kecil

Juga baca: Dampak pemberantasan pencurian ikan diharapkan sampai ke nelayan

Menurut dia pencurian ikan ini kebanyakan terjadi di perairan yang masih hutan bakaunya, karena kawasan itu merupakan tempat bermain dan berkembang biak ikan di daerah ini.

"Alhamdulillah hingga saat ini sudah banyak kapal-kapal tanpa izin menggunakan alat tangkap trawl yang berhasil ditangkap," katanya, tanpa menyebutkan data kasus pencurian ikan  ditangani DKP bersama polisi dan TNI.

Menurut dia pencurian ikan dan menggunakan alat tangkap ikan ilegal ini sangat merugikan pemerintah dan masyarakat pesisir, karena tidak hanya merusak lingkungan tetapi juga berdampak terhadap hasil tangkapan ikan nelayan tradisional berkurang drastis.

"Ini sudah menjadi komitmen kita bersama untuk melindungi laut Bangka Belitung dari pencurian ikan yang menggunakan alat tangkap ikan yang dilarang pemerintah," katanya. 

Pewarta: Aprionis
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019

KKP kembali tangkap 5 kapal ikan asing di Natuna

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar