counter

Kapal yang melintasi Selat Hormuz diminta lapor ke AL Inggris

Kapal yang melintasi Selat Hormuz diminta lapor ke AL Inggris

Kapal patroli Angkatan Laut Kerajaan Inggris berjaga di sekitar kapal tanker minyak Iran Grace 1 yang berlabuh setelah disita oleh Marinir Kerajaan Inggris awal bulan ini di tengah perairan Mediterania Inggris atas dugaan pelanggaran sanksi terhadap Suriah, di Selat Gibraltar, selatan Spanyol, Sabtu (20/7/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Jon Nazca/djo/wsj.

London (ANTARA) - Perhimpunan pelayaran mengimbau para pemilik perusahaan agar memberi tahu Angkatan Laut Inggris sebelum kapal-kapal mereka melintasi Teluk Timur Tengah dan Selat Hormuz terkait krisis internasional yang sedang meningkat di kawasan itu.

Sekitar seperlima minyak dunia diangkut melalui Selat Hormuz. Perusahaan-perusahaan pelayaran sudah menambah jumlah penjaga tak bersenjata untuk meningkatkan pengamanan.

Namun dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh sejumlah perhimpunan dagang terkemuka pada Senin (22/7), para kapten kapal tetap diminta untuk mendaftar ke badan penghubung AL Inggris, yaitu United Kingdom Marine Trade Operations. Mereka juga diminta memberikan keterangan soal rencana perjalanan 24 jam hingga 48 jam sebelum memasuki kawasan tersebut.

Baca juga: IRGC: Iran bakal sita tanker Inggris jika tanker kami tak dibebaskan

Keterangan rinci yang diminta termasuk soal kewarganegaraan para awak kapal serta batasan kecepatan kapal.

Informasi tersebut akan dikirimkan ke Angkatan Laut Amerika Serikat dan pasukan-pasukan angkatan laut lainnya yang ikut dalam upaya membangun prakarsa keamanan nasional.

Prakarsa yang dipimpin Amerika Serikat itu dikenal sebagai Operation Sentinel.

Washington mengatakan inisiatif tersebut dibentuk untuk meningkatkan pengawasan dan keamanan di jalur-jalur pelayaran utama di Timur Tengah.

Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt mengatakan kepada parlemen, Senin, bahwa Inggris akan berupaya membangun suatu misi perlindungan maritim pimpinan Eropa guna menjamin keselamatan pelayaran melintasi Selat Hormuz.

Langkah itu diambil setelah Iran menyita sebuah kapal berbendera Inggris.

Inggris menyebut penyitaan tersebut sebagai "perompakan oleh negara".

Salah seorang pemilik tanker mengatakan, "Kami akan menghitung waktu transit pada jam-jam siang hari dan melaju dengan kecepatan maksimal."

Sumber: Reuters

Baca juga: Inggris: Iran mungkin tempuh "jalur berbahaya" pascapenyitaan tanker

Baca juga: Inggris: Penyitaan dua tanker oleh Iran tak dapat diterima

Baca juga: Khamenei janji Iran akan balas "pembajakan" tanker oleh Inggris

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ratusan kapal nelayan di Banten belum punya legalitas

Komentar