Pasar daring dorong penjualan kerak telur di Jakarta

Pasar daring dorong penjualan kerak telur di Jakarta

Pedagang membuat kerak telur pesanan pembeli di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Jumat (26-7-2019). (Foto: Sugiharto Purnama)

Jakarta (ANTARA) - Omzet penjualan kerak telur di Jakarta mengalami peningkatan sejak berkembangnya bisnis jual beli daring (online) atau e-commerce yang kian memperluas jangkau pasar kuliner lokal.

Menurut pemilik kerak telur Lapangan Banteng Faisol, pendapatannya meningkat drastis hingga lima kali lipat.

"Sebelum ada online, berjualannya susah hanya laku 10 telur sehari. Sekarang pesanan banyak datang dari ojek online bisa lebih dari 50 telur," kata Faisol di Jakarta, Jumat (26/7) .

Baca juga: Pasang surut penjualan kerak telor di PRJ

Dagangan kerak telur yang dia buat itu mulai merambah pasar digital pada tahun 2017. Anak sulungnya yang mengatur sistem penjualan daring tersebut.

Faisol memiliki 10 gerai kerak telur yang tersebar di beberapa wilayah DKI Jakarta. Adapun omzetnya mencapai Rp60 juta per bulan.

"Itu pendapatan kotor, atau belum dikurangi biaya bahan dani gaji karyawan. Penghasilan bersih sampai Rp30 juta per bulan," ujarnya.

Peningkatan penjualan yang didapatkan itu membuat pedagang kuliner tradisional, khususnya kerak telur, makin makmur.

Baca juga: Kemarin, kerak telur raksasa hingga krisis lapangan tenis ibu kota

Faisol berharap ke depan kerak telur makin populer dan diminati masyarakat yang tidak hanya di Indonesia, tetapi juga mancanegara.

Kerak telur adalah makanan asli daerah Jakarta yang memiliki cita rasa gurih dan legit. Bahan baku kuliner ini terdiri atas beras ketan putih, telur ayam atau bebek, ebi (udang kering), bawang merah goreng, kemudian diberi bumbu yang dihaluskan berupa kelapa sangrai, cabai, kencur, jahe, merica, garam, dan gula pasir.

Pewarta: Sugiharto Purnama
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar