counter

57 narapidana tewas dalam pembantaian di penjara Brazil

57 narapidana tewas dalam pembantaian di penjara Brazil

Ilustrasi - pembantaian narapidana di Brazil. ANTARA/Ardika/am.

Sao Paulo/Rio de Janeiro (ANTARA) - Sedikitnya 57 narapidana tewas dalam bentrokan berdarah antara dua geng penjara di Brazil pada Senin (29/7), kata pihak berwenang di Negara Bagian Para.

Kejadian itu merupakan bentrokan maut terbaru yang muncul pada saat pemerintah Brazil bergelut untuk mengendalikan penjara-penjara yang sudah terlalu penuh di negara itu.

Otoritas Para mengatakan kerusuhan antara dua kelompok bermusuhan itu mulai berlangsung pada pukul 07.00 waktu setempat di sebuah penjara di Kota Altamira di utara.

Kelompok narapidana di blok Comando Classe A membakar sebuah sel berisi para narapidana dari kelompok musuhnya, Comando Vermelho, kata pemerintah Negara Bagian Para dalam pernyataan.

Sebagian besar narapidana yang tewas karena terbakar, kata pemerintah. Dua sipir sempat disandera, namun kemudian dibebaskan.

"Penyerang-penyerang ini sudah menentukan incarannya," kata direktur penjara negara bagian, Jarbas Vasconcelos, dalam pernyataan.

Ia menambahkan bahwa tidak ada informasi intelijen sebelumnya yang memperkirakan bahwa serangan akan terjadi.

Jair Bolsonaro, presiden yang terpilih dengan janji akan memberantas kejahatan, beruntung dapat menyaksikan kemajuan bahwa angka pembunuhan tahun ini menurun tajam.

Namun, kekerasan yang mewabah di kalangan penjara masih menjadi tantangan besar di Brazil, salah satu negara di dunia yang paling banyak menghadapi kasus kekerasan.

Pada Mei tahun ini, sedikitnya 55 narapidana tewas dalam serangan di penjara di Negara Bagian Amazonas di utara.

Selain itu, kekerasan yang berlangsung selama berminggu-minggu di Amazonas pada 2017 menyebabkan 150 narapidana terbunuh ketika geng-geng lokal, yang didukung dua kelompok kartel narkoba terbesar Brazil, berhadap-hadapan dalam bentrokan.

Kementerian kehakiman Brazil mengatakan dalam pernyataan bahwa pihaknya sedang bekerja sama dengan otoritas Para untuk mengidentifikasi orang-orang dibalik serangan.

Kementerian juga mengatakan sudah menyediakan beberapa tempat di penjara federal. Para pemimpin geng akan dipindahkan ke sana.

Sumber: Reuters

Baca juga: DPR-Parlemen Brazil sepakat luncurkan GKSB Brazil-Indonesia

Baca juga: Tantangan Brazil pindah ibu kota, dari infrastruktur hingga inflasi

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Tabebuya bermekaran, warga Batam bergembira

Komentar