Tiga warga Penajam meninggal dunia akibat HIV/AIDS

Tiga warga Penajam meninggal dunia akibat HIV/AIDS

HIV Aids Jayawijaya Sejumlah pelajar berfoto bersama di dekat mural tentang pendidikan dan pencegahan HIV dan AIDS di kota Wamena, Papua, Rabu (14/8). Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kabupaten Jayawijaya, tercatat sekitar 3004 kasus HIV dan AIDS di Jayawijaya hingga 31 Maret 2013. (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf) (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf/)

Penajam (ANTARA) - Tiga warga di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, meninggal dunia akibat HIV/AIDS sepanjang 2019, kata Kepala Seksi atau Kasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Dinas Kesehatan setempat Eka Wardhana.

"Ketiga orang itu telah masuk dalam kategori akut dan kondisinya sudah sangat lemah saat berobat di rumah sakit," jelas Eka Wardhana ketika dihubungi di Penajam, Sabtu.

"Mereka terlambat diketahui mengidap HIV/AIDS dan mendapat penanganan dari tim medis. Kami deteksi saat kondisinya sudah memburuk" katanya.

Tiga warga Kabupaten Penajam Paser Utara yang meninggal dunia karena terinfeksi HIV tersebut lanjut ia, semuanya laki-laki.

Perkembangan HIV/AIDS di Kabupaten Penajam Paser Utara menurut Eka Wardhana, semakin memprihatinkan.

Saat ini Dinas Kesehatan Kabupaten Penajam Paser Utara menangani 74 kasus HIV/AIDS, rata-rata yang terinfeksi HIV masih usia produktif.

"Periode Januari hingga Juli 2019 terdapat 13 kasus baru, terdiri dari delapan orang laki-laki dan lima perempuan," ungkap Eka Wardhana.

Dari 13 kasus HIV/AIDS yang ditemukan sepanjang 2019 tersebut, tiga orang di antaranya meninggal dunia karena sudah masuk fase AIDS dan terlambat dirawat untuk mendapatkan pengobatan.

"Kami imbau warga yang mengalami gejala HIV (human immunodeficiency virus), jangan malu periksakan diri karena virus itu cepat menggerogoti kekebalan tubuh," ujar Eka Wardhana.

Dinas Kesehatan Kabupaten Penajam Paser Utara juga mewajibkan pemeriksaan VCT (voluntary counselling and testing) atau konseling dan tes HV sukarela kepada ibu hamil, untuk pencegahan dini terhadap anak dalam kandungan terinfeksi HIV.

"VCT bagi ibu hamil bisa mencegah anak dalam kandungan terjangkit HIV jika ibunya terinfeksi HIV, juga mencegah risiko petugas medis terinfeksi HIV saat menangani ibu melahirkan," ucap Eka Wardhana.
Baca juga: Kurun 26 tahun, 488 warga Kaltim meninggal akibat AIDS
Baca juga: Dari temuan 33 kasus HIV di Nunukan pada 2018, sebanyak ini pasien yang meninggal dunia
Baca juga: Tujuh pasutri di Penajam meninggal akibat HIV/AIDS

Pewarta: Novi Abdi
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar