counter

Kadin sebut sektor properti tumbuh stagnan hingga tahun depan

Kadin sebut sektor properti tumbuh stagnan hingga tahun depan

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bidang Properti Hendro S Gondokusumo di Hotel Intercontinental, Jakarta, Rabu (18/9/2019), mengatakan pertumbuhan properti stagnan hingga tahun 2020. (ANTARA/AstridFaidlatulHabibah)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bidang Properti Hendro S Gondokusumo mengatakan bahwa pertumbuhan sektor properti diperkirakan akan stagnan di level 3 persen sampai 3,8 persen pada tahun ini hingga 2020.

“Laju pertumbuhan akan stagnan pada kisaran 3 persen sampai 3,8 persen tahun depan,” katanya saat ditemui di Hotel Intercontinental, Jakarta, Rabu.

Ia menuturkan meskipun pemerintah telah banyak memberikan insentif agar sektor ini bisa tumbuh lebih tinggi, namun dalam mencetak pertumbuhan tersebut memerlukan waktu untuk masa transmisi dari penerapan aturan, pembangunan, dan penjualan properti.

Baca juga: Konsultan sebut aliran modal bakal stagnan ke properti

“Tidak serta merta dapat terjadi langsung karena pengusaha properti membutuhkan waktu perencanaan hingga pembangunan dan jual beli properti bisa dilakukan,” ujarnya

Menurutnya, hasil dari fasilitas fiskal untuk sektor properti baru akan terlihat dalam jangka yang cukup panjang sebab perlu ada penyesuaian terkait insentif baru tersebut.

Selain itu, properti mewah juga membutuhkan waktu yang lebih lama agar pelaku usaha melakukan ekspansi setelah mendapat insentif serta kondisi konsumen yang saat ini semakin selektif dalam membeli properti.

Baca juga: Konsultan: pasar properti apartemen Jakarta stagnan

“Sekarang masyarakat juga mempertimbangkan tentang jejak rekam pengembangnya, kalau dulu kan hanya soal lokasi,” katanya.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meminta kepada para pelaku usaha sektor properti dan real estate agar dapat segera memenuhi janji untuk merealisasikan pertumbuhan sekitar 10 persen sampai 15 persen.

Hal tersebut terkait dengan kinerja industri properti yang hanya tumbuh sekitar 3,5 persen dalam lima tahun terakhir padahal pemerintah selama ini sudah memberikan berbagai kebijakan yang menguntungkan dalam mendukung pertumbuhan industri properti.

Pewarta: Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kadin Jabar minta Presiden kaji rencana kenaikan premi BPJS Kesehatan

Komentar