Tenis

Medvedev alami kekalahan dini yang mengejutkan di Paris

Medvedev alami kekalahan dini yang mengejutkan di Paris

Petenis Daniil Medvedev asal Rusia mengembalikan bola ke arah lawannya petenis Alexander Zverev asal Jerman pada pertandingan babak final tunggal putra Kejuaraan Shanghai Masters di Qi Zhong Tennis Center, Shanghai, China, Minggu (13/10/2019). Duel antara dua petenis muda tersebut dimenangkan oleh Daniil Medvedev dengan skor 6-4, 6-1. ANTARA FOTO/REUTERS/Aly Song/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Daniil Medvedev mengatakan bahwa ia "benci kekalahan" setelah menderita kekalahan mengejutkan pada putaran kedua oleh petenis Prancis peringkat 65 dunia Jeremy Chardy pada Paris Masters, Selasa, mengakhiri upayanya untuk mencapai final ketujuh berturut-turut.

Petenis Rusia berusia 23 tahun itu merebut set pembuka, namun mengalami kekalahan 6-4, 2-6, 4-6 di Bercy Arena.

Set kedua mengakhiri kemenangan 19 set beruntun yang dimenangi Medvedev, sementara kekalahan tersebut menghentikan sembilan kemenangan beruntun.

Baca juga: Nadal vs Medvedev, fakta dan angka

"Saya sama sekali tidak memikirkan yang berturut-turut itu saat berada di lapangan," katanya. "Saya hanya takut kalah. Saya benci kalah. Tapi saya juga tahu apa yang bisa saya lakukan ketika saya bermain.

"Terkadang Anda menang, kadang Anda kalah. Meskipun saya kalah, saya bisa menganggapnya sebagai pengalaman," katanya sebagaimana dikutip AFP.

Chardy, yang didukung oleh penonton tuan rumah di ibu kota Prancis, menyelamatkan sembilan break point pada set penentuan yang dramatis.

Baca juga: Medvedev tembus final US Open pertama sepanjang karirnya

Baca juga: Medvedev merendah disebut calon juara


"Jeremy bermain sangat baik, tapi memalukan karena saya punya peluang," tambah Medvedev, yang merupakan satu-satunya pemain saat ini selain 'empat besar' Roger Federer, Novak Djokovic, Rafael Nadal dan Andy Murray yang berhasil mencapai enam final ATP berturut-turut.

"Perbedaannya adalah ia mampu mengambil kesempatan yang datang padanya dan saya tidak."

Laju keberhasilan Medvedev mencapai final terjadi sejak Juli lalu, ketika ia memperoleh gelar Cincinnati dan Shanghai Masters dan kalah pada final US Open oleh Rafael Nadal.

Di New York, ia adalah pria Rusia pertama yang mencapai final Grand Slam sejak Marat Safin pada Australia Open 2005 dan ia telah memenangi empat turnamen pada 2019 secara total.

Baca juga: Seharusnya saya bisa tuntaskan pertandingan lebih cepat, kata Medvedev

Medvedev selanjutnya akan menuju London untuk penampilan perdananya pada ATP Tour Finals bulan depan, tempat ia berharap akan menandingi juara tahun lalu dan sesama petenis muda Alexander Zverev.

"Sekarang saya punya lebih banyak waktu untuk menyiapkan diri menghadapi Tour Finals. Sungguh suatu mimpi bagi saya untuk pergi ke sana.

"Ini adalah turnamen tempat apapun bisa terjadi, Zverev menunjukkan itu di sana tahun lalu. Ini akan menjadi pengalaman yang bagus."

Ini kali pertama Chardy mencapai putaran ketiga di Bercy, setelah melewati dua pertandingan kualifikasi dan laga putaran pertama dengan Sam Querrey.

"Dua kemenangan melawan orang seperti dia (Medvedev) rasanya hebat," kata petenis berusia 32 tahun itu.

Chardy selanjutnya akan memainkan laga babak 16 besar melawan salah satu di antara unggulan 15 John Isner atau petenis Chile Cristian Garin.
 

Pewarta: Fitri Supratiwi
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar