Tiga upacara adat Kerajaan Marusu masuk kalender Pariwisata Maros

Tiga upacara adat Kerajaan Marusu masuk kalender Pariwisata Maros

Ilustrasi suasana prosesi upacara adat "Appalili" atau awal tanam yang dilakukan pihak keluarga besar Kerajaan Maurusu menjadi salah satu kegiatan kalender pariwisata di Kabupaten Maros, Sulsel. ANTAR Foto/ Suriani Mappong

Maros (ANTARA) - Tiga upacara adat yang masih dilestarikan turunan keluarga Kerajaan Marusu masuk dalam kalender pariwisata Kabupaten Maros, Sulsel.

"Upacara 'appalili' atau awal tanam, upacara 'katto bokko' atau panen padi dan upacara 'appadendang' syukuran panen raya sudah dimasukkan dalam kalender pariwisata oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Maros," kata Raja Adat Marusu Andi Abd Waris Tadjuddin KaraEng Sioja di Kabupaten Maros, Sulsel.

Dia mengatakan, upaya Disbudpar Maros terhadap pelestarian budaya ini sangat membantu dalam menyosialisasikan pada masyarakat kegiatan yang dilakukan turun-temurun.

Karena itu, upacara adat yang dilakukan sekali setahun untuk masing-masing kegiatan tersebut selain melibatkan keturunan keluarga Kerajaan Marusu juga melibatkan unsur pemerintah dan masyarakat setempat.

"Setiap upacara adat, pihak Disbudpar turut membantu kami dalam penyelenggaraan," katanya.

Baca juga: Kawasan pegunungan kapur Rammang-Rammang ramai pengunjung

Baca juga: Maros siap padukan objek wisata dan budaya


Khusus upacara 'appalili' dilakukan setiap 17 November pada musim tanam memasuki musim hujan jelang akhir tahun. Sedang upacara 'katto bokko' dilakukan pada saat musim panen pada awal tahun yang biasanya jatuh pada bulan Maret - April.

Begitu pula pada acara adat sebagai ungkapan kesyukuran atas panen raya dituangkan pada upacara adat atau awal tanam, upacara 'katto bokko' atau panen padi dan upacara 'appadendang' syukuran setelah panen raya.

"Semua kegiatan itu dilakukan dengan gotong-royong mulai penyediaan konsumsi hingga pelaksanaan acara," katanya.

Baca juga: Pengunjung padati Taman Wisata Bantimurung

Baca juga: Bantul kembangkan kawasan wisata bakau Pantai Baros

 
Ilustrasi suasana prosesi upacara adat "Appalili" atau awal tanam yang dilakukan pihak keluarga besar Kerajaan Maurusu menjadi salah satu kegiatan kalender pariwisata di Kabupaten Maros, Sulsel. ANTAR Foto/ Suriani Mappong

Pewarta: Suriani Mappong
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Maulid “Jolloro” daya tarik wisata Rammang-Rammang

Komentar