Pasokan langka, harga cabai rawit merah alami kenaikan

Pasokan langka, harga cabai rawit merah alami kenaikan

Pedagang sayuran di Pasar Induk Keramat Jati tengah menunggu pelanggan (Foto ANTARA/ Agus Saeful Iman)

Cabai rawit merah di kalangan pedagang Pasar Induk Kramat Jati dijual seharga Rp85.000 per kilogram atau naik dari harga normal Rp15.000 sampai Rp22.000 per kilogram
Jakarta (ANTARA) - Kenaikan harga cabai rawit merah di Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta Timur dipicu kelangkaan pasokan dari daerah penghasil, ujar otoritas setempat.

"Untuk harga yang cukup tinggi hanya jenis rawit merah saja, itu karena memang harga perolehan dari daerah sudah tinggi dan kelangkaan akan cabe jenis rawit merah itu sendiri," ujar Kepala Pasar Induk Kramat Jati Agus Lamun di Jakarta, Kamis pagi.

Pasokan komoditas cabai di Pasar Induk Kramat Jati sebagian besar datang dari beberapa daerah penghasil di Pulau Jawa.

Cabai rawit merah di kalangan pedagang Pasar Induk Kramat Jati dijual seharga Rp85.000 per kilogram atau naik dari harga normal Rp15.000 sampai Rp22.000 per kilogram.

Baca juga: Sekda DKI segera cek penyebab harga cabai naik

Baca juga: Pasar Induk Kramat Jati sediakan 233 ton bawang dan cabai

Baca juga: Balitbangtan optimistis Indonesia bisa kembali ekspor cabai


Kenaikan harga cabai rawit merah tidak hanya dikeluhkan pedagang, namun juga konsumen.

"Omzet jualan turun setengahnya sejak awal pekan ini," kata Ombot (47) pedagang cabai di blok sayur mayur Pasar Kramat Jati.

Konsumen dari kalangan pedagang masakan Padang, Ricky Fachiroz, mengatakan harga cabai rawit merah yang relatif tinggi membuatnya beralih pada jenis cabai merah keriting.

"Kebetulan harganya masih wajar. Mungkin cuma sedikit mengurangi rasa pedas di masakan saja," katanya.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jelang Idul Adha, Harga Cabai & Rawit Merah Membubung

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar