DPR: Pemerintah perlu beri kompensasi warga agar tinggal di rumah

DPR:  Pemerintah perlu beri kompensasi warga agar tinggal di rumah

Dedi Mulyadi menuangkan cairan disinfektan ke peralatan mobil pemadam kebakaran untuk selanjutnya disemprot ke jalan protokol di wilayah Purwakarta. ANTARA/ Dokumen

... tinggal di rumah bagi pegawai yang memiliki pendapatan tetap setiap bulan itu tidak masalah. Tetapi bagi masyarakat yang kesehariannya harus berdagang, menjadi tukang ojek, buruh bangunan, buruh tani, itu akan jadi masalah jika setiap hari harus
Purwakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Komisi IV DPR Dedi Mulyadi menyarankan Pemerintah agar memberi kompensasi kepada warga yang tidak punya penghasilan tetap, supaya mereka tetap berada tinggal di rumah selama penanganan virus corona (COVID-19).

"Virus corona bisa diselesaikan apabila semua orang tinggal di rumahnya masing-masing. Seluruh petugas bekerja melayani masyarakat, baik yang menyemprotkan cairan disinfektan, maupun paramedis yang melayani di rumah sakit," ucapnya saat berada di Kabupaten Purwakarta, Jabar, Minggu.

Menurut dia, tinggal di rumah bagi pegawai yang memiliki pendapatan tetap setiap bulan itu tidak masalah. Tetapi bagi masyarakat yang kesehariannya harus berdagang, menjadi tukang ojek, buruh bangunan, buruh tani, itu akan jadi masalah jika setiap hari harus berada di rumah.

"Bukan hal mudah bagi seluruh masyarakat untuk tetap berada di rumah," katanya.
Baca juga: Psikolog: Pembatasan sosial ubah perilaku sosial dengan adaptasi cepat
Baca juga: Sosiolog: Bisa ada sanksi jika masyarakat tak sadar pembatasan sosial


Atas hal itu ia menyampaikan, perlu langkah cepat yang harus diambil pemerintah, baik pemerintah pusat, provinsi, kabupaten/kota, maupun pemerintah desa.

Artinya pemerintah harus menyisihkan belanja yang tidak penting seperti perjalanan dinas, seminar, dan kegiatan lainnya yang tidak perlu untuk saat ini (ditengah penanganan corona).

"Kegiatan yang kurang penting, lebih baik ditunda dulu. Lalu uangnya dikompensasikan untuk warga yang berpenghasilan tidak tetap. Tujuannya agar mereka juga bisa tinggal di rumah dengan tenang setelah kebutuhan hidupnya tersubsidi oleh pemerintah," kata dia.

Menurut dia, perlu kebersamaan dalam mengatasi corona. Pemerintah, dari pusat hingga tingkat desa harus bersama-sama melawan corona.

"Jadi kita tidak bisa mengatasi corona dgn pendapat kita masing-masing. (Semuanya) harus disatukan dengan satu misi agar Corona cepat berlalu di Indonesia," kata Dedi.
Baca juga: Mendag: pembatasan pembelian bahan pokok untuk mencegah spekulan
Baca juga: Kasatgas Pangan Polri jelaskan pembatasan pembelian sembako

Pewarta: M.Ali Khumaini
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

7 positif COVID 19, 2 PDP meninggal dunia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar

  1. zahruddinmajid@gmail.com

    Demikian juga para pengemudi Taxi, data dpt lewat perusahaan nya