Kepolisian Hong Kong tangkap demonstran,pertama di bawah regulasi baru

Kepolisian Hong Kong tangkap demonstran,pertama di bawah regulasi baru

Aktivis Pro Demokrasi mengheningkan cipta saat berunjuk rasa usai Parlemen China meloloskan Undang-Undang Keamanan Nasional untuk Hong Kong di Hong Kong, China, Selasa (30/6/2020). Parlemen China pada Selasa (30/6) mengesahkan Undang-Undang Keamanan Nasional untuk Hong Kong melalui pemungutan suara dengan hasil bulat. ANTARA FOTO/REUTERS/Tyrone Siu/wsj.

Saya sangat takut dipenjara, namun demi keadilan, saya harus turun ke jalan hari ini, saya harus melawan
Hong Kong (ANTARA) - Kepolisian Hong Kong menyatakan pihaknya menangkap satu orang demonstran yang membawa bendera terkait seruan kemerdekaan, Rabu, menjadi penahanan pertama di bawah undang-undang keamanan nasional baru yang disahkan pemerintah pusat China.

Melalui unggahan di Twitter, kepolisian menunjukkan gambar bendera bertulisan "Free Hong Kong" (Bebaskan Hong Kong) berkibar di hadapan seorang laki-laki yang mengenakan baju hitam.

Pihak kepolisian juga menembakkan meriam air untuk membubarkan ribuan massa aksi protes sekaligus pawai peringatan penyerahan kembali wilayah Hong Kong dari Inggris kepada China 23 tahun silam. Polisi anti huru-hara menggunakan semprotan merica dalam penangkapan.

Pawai peringatan 1 Juli yang biasa digelar setiap tahunan tersebut sebenarnya tidak mendapat izin dari otoritas terkait yang merujuk pada aturan pembatasan perkumpulan tak lebih dari 50 orang terkait upaya pencegahan COVID-19.

Baca juga: Inggris desak China batalkan UU Hong Kong dan beri akses ke Xinjiang
Baca juga: Jepang sesalkan langkah China sahkan UU keamanan untuk Hong Kong


Bagaimanapun, para aktivis tetap mengatur aksi massa tersebut untuk dapat dilaksanakan, sebagai respon atas pemberlakuan undang-undang keamanan nasional yang dianggap merusak kemerdekaan Hong Kong.

"Saya sangat takut dipenjara, namun demi keadilan, saya harus turun ke jalan hari ini, saya harus melawan," kata seorang demonstran berusia 35 tahun yang menyebut dirinya sebagai Seth.

Massa aksi memenuhi jalanan dengan meneriakkan slogan "melawan sampai akhir" serta "kemerdekaan Hong Kong".

Polisi kemudian menyatakan sebanyak 30 orang demonstran ditangkap atas perkumpulan melanggar hukum, pelanggaran undang-undang keamanan, upaya menghalau polisi, serta kepemilikan senjata.

Sebelum itu, kepolisian memperingatkan bahwa para aktivis yang menunjukkan atribut pro-kemerdekaan akan berhadapan dengan penangkapan dan penuntutan hukum dengan mulai berlakunya undang-undang yang mulai berlaku Selasa (30/6) malam.

Pemerintah pusat China menyebut Hong Kong sebagai bagian tidak terpisahkan dari China, sehingga seruan terkait kemerdekaan menjadi hal yang dikecam oleh Partai Komunis--partai berkuasa di negara itu.

Sumber: Reuters Baca juga: Hong Kong peringati hari jadi dengan pemberlakuan UU keamanan nasional
Baca juga: UU keamanan Hong Kong, pintu bagi era yang lebih otoriter


Penerjemah: Suwanti
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Koarmada I tangkap kapal Hong Kong bermuatan besi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar