Halle Berry setop konsumsi tiga makanan ini karena diabetes

Halle Berry setop konsumsi tiga makanan ini karena diabetes

Halle Berry (Dennis Van Tine/Geisler-Fotopres)

Jakarta (ANTARA) - Halle Berry didiagnosa menderita diabetes pada usia 22 tahun dan sejak itu dia mengaku setop mengkonsumsi beberapa makanan demi menjaga kesehatan dia.

"Orang-orang tanya apakah aku kangen mencicipi makanan itu? Tidak sama sekali," kata Berry dikutip dari Women's Health pada Rabu.

Meski demikian dia mengakui bahwa pada mulanya mengubah gaya makan sangatlah sulit.

"Percayalah, aku ingat mengalami perubahan suasana hati, mood swings, dan merindukan rasa makanan. Tapi setelah tiga minggu, perasaan pengin makan jenis makanan itu hilang dan indera pengecapku berubah."

Berry mengaku merasa lebih sehat dan hidup setelah setop mengkonsumsi tiga makanan sebagai berikut:

1. Gula

Berry mengaku kecanduan gula di usia 19 atau 20 tahunan. Dia memulai paginya dengan sereal bergula dan selalu makan permen.

"Namun, setelah diagnosisku, rasanya seperti saklar membalik. Kesehatanku berada di ujung tanduk," kata dia.

Pada awalnya Berry mengaku sulit berhenti mengkonsumsi gula.

"Aku sangat bergantung pada gula sepanjang hidupku sehingga aku sakit kepala dan perubahan suasana hati yang mengerikan ketika aku berhenti."

Namun, dalam beberapa minggu, dia mulai merasa lebih baik.

"Akhirnya, keinginan saya untuk makan gula benar-benar hilang. Aku bahkan tidak suka rasanya lagi. Sekarang, bahkan jika Anda menaruh sepiring makanan penutup raksasa di depan saya, saya tidak tertarik sama sekali. Satu-satunya waktu saya makan permen hari ini adalah pada hari ulang tahun anak saya — dan itu untuk mereka, bukan saya. Saya akan mengudap buah-buahan rendah gula seperti blackberry dan raspberry, tapi itu saja."

Baca juga: Papa T Bob jalani perawatan karena diabetes

Baca juga: Alasan buah pir bagus jadi bagian menu makan rutin Anda


2. Karbo putih

Setelah setop makan gula, Berry mengetahui bahwa tubuh menguraikan karbohidrat olahan langsung jadi gula jadi dia pun menghindarinya supaya tidak berdampak buruk kepada diabetesnya.

"Aku bahkan tak lagi makan nasi merah, pasta dan roti," kata Berry yang kini mengadopsi gaya hidup keto.

Dia memangkas makanan tinggi karbohidrat dan menggantinya dengan makanan pengganti yang rendah karbo serta banyak konsumsi lemak sehat.

"Jadi, alih-alih makan kentang tumbuk, aku membuat kembang kol tumbuk dengan mentega dan garam. Sangat lezat dan lembut, anak-anakku bahkan tidak tahu bedanya. Atau, ketika anak-anakku makan pasta, aku memilih mie zucchini. Pertukaran sederhana ini memudahkanku untuk menikmati makanan bersama anak-anakku dan tetap menyehatkan tubuhku dengan cara yang ampuh bagiku," kata dia.

3. Wine konvensional

Sebagai pencinta wine Berry sulit lepas dari minuman anggur fermentasi itu.

Kini dia memilih minum wine Dry Farm yang disebutnya lebih ramah para penganut diet keto serta tak memiliki kandungan alkohol sebanyak wine biasa.

Baca juga: Kadar gula penderita diabetes naik saat COVID-19

Baca juga: Tips membuat "cookies" Lebaran untuk penyandang diabetes

Baca juga: Menu Lebaran - Nastar untuk penyandang diabetes Ala Chef Bahran

Penerjemah: Ida Nurcahyani
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar