Dokter paru: Happy hipoxia bisa dialami oleh semua penderita COVID-19

Dokter paru: Happy hipoxia bisa dialami oleh semua penderita COVID-19

Dokter Paru Rumah Sakit Persahabatan dr. Andika Chandra Putra saat berbicara dalam sebuah acara PDPI di Jakarta. ANTARA/Katriana/am.

pasien-pasien dengan happy hipoxia ini kadar saturasinya bisa di bawah 80 persen
Jakarta (ANTARA) - Dokter Paru Rumah Sakit (RS) Persahabatan Dr. Andika Chandra Putra, PhD, SpP menduga fenomena klinis happy hipoxia dapat terjadi pada semua panderita COVID-19, baik penderita COVID-19 dengan gejala berat, sedang maupun ringan.

"Semuanya bisa," kata Andika melalui sambungan telepon dengan ANTARA Jakarta, Senin.

Ia mengatakan bahwa penderita COVID-19 yang terkena happy hipoxia cenderung memiliki kadar oksigen yang rendah di dalam darahnya.

"Jadi, normalnya saturasi oksigen dalam darah kita itu di atas 95 persen. Tetapi pada pasien-pasien dengan happy hipoxia ini kadar saturasinya bisa di bawah 80 persen, bisa di bawah 85 persen," katanya.

Namun demikian, meski memiliki kadar oksigen rendah, penderita happy hipoxia tersebut cenderung tidak menunjukkan gejala seperti sesak napas, akibat kekurangan oksigen yang dialaminya.

Baca juga: Dokter paru: Pasien sembuh dari COVID-19 berisiko alami fibrosis

Baca juga: Dokter paru klasifikasi 3 kelompok OTG yang perlu masyarakat ketahui


"Jadi enggak ada keluhan yang terkait dengan respirasi. Jadi mungkin pasien mengeluh batuk-batuk. Tetapi pasien enggak mengeluh sesak napas. Tapi kalau kita periksa oksigen dalam darahnya rendah sekali," ujar dia lebih lanjut.

Andika melihat ada ketidaksesuaian antara kadar oksigen yang rendah dalam darah dengan kondisi klinis pasien COVID-19 yang mengalami happy hipoxia. Orang yang mengalami happy hipoxia tersebut cenderung memiliki kesadaran yang baik meskipun saturasi oksigennya rendah sekali.

"Jadi pasien tidak mengeluh sesak napas. Pasien kesadarannya baik. Tetapi kalau kita periksa saturasi oksigennya itu rendah sekali. Dan sering kali pasien-pasien ini, kalau kita enggak waspada karena kita anggap kondisinya baik, tetapi kemudian secara cepat terjadi penurunan oksigen yang cepat sehingga bisa menyebabkan kematian," kata Andika.

Untuk itu, pasien COVID-19 yang mengalami happy hipoxia tersebut perlu mendapatkan penanganan segera agar kekurangan oksigen dalam darahnya dapat diatasi lebih cepat sehingga tidak menimbulkan dampak yang lebih buruk.

Baca juga: Dokter paru: Sumbatan pada proses respirasi sebabkan "happy hypoxia"

Baca juga: Dokter paru perkirakan COVID-19 tidak menempel pada partikel asap

Pewarta: Katriana
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Apakah pasien sembuh bisa menularkan virus corona? Ini penjelasannya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar