Kim Jong Un sebut Topan Bavi hanya sebabkan sedikit kerusakan di Korut

Kim Jong Un sebut Topan Bavi hanya sebabkan sedikit kerusakan di Korut

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengadakan pertemuan darurat yang dihadiri oleh Politbiro Komite Sentral WPK. Foto yang tidak bertanggal ini dirilis pada 25 Juli 2020 oleh Kantor Berita Pusat Korea Utara (KCNA) di Pyongyang. (ANTARA/KCNA via REUTERS/aa.)

Seoul (ANTARA) - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan Topan Bavi​​​​​​, setelah mendarat pada Kamis (27/8) pagi,  hanya menyebabkan sedikit kerusakan di negara itu, seperti disampaikan media pemerintah KCNA, Jumat.

Kim, yang mengunjungi provinsi Hwanghae Selatan di barat daya Pyongyang, telah mengeluarkan peringatan waspada untuk mencegah kerusakan tanaman pertanian dan jatuhnya korban akibat Topan Bavi.

Topan tersebut melanda wilayah di dekat Ibu Kota Pyongyang dan menyebabkan hujan lebat serta menumbangkan pohon.

Korea Utara, yang juga meningkatkan upaya untuk memerangi virus corona baru, menyebut Topan Bavi sebagai badai Nomor 8.

"Beliau mengatakan bahwa skala kerusakan dari Topan Nomor 8 lebih kecil dari yang diperkirakan, dan menambahkan bahwa beliau sempat sangat khawatir dan sekarang merasa beruntung karena kerusakan tidak sebesar itu," kata KCNA, merujuk pada pernyataan Kim Jong Un.

Kunjungan Kim dilakukan setelah saluran televisi pemerintah KCTV menayangkan adegan kerusakan akibat Topan Bavi. Hujan deras di Korea Utara pada awal Agustus, yang menyebabkan banjir dan merusak tanaman, telah meningkatkan kekhawatiran tentang persediaan makanan di negara yang terisolasi itu.

Kim memuji pejabat partai karena mengambil tindakan untuk mengurangi jumlah korban dan meminimalkan kerusakan akibat badai. Namun, KCNA tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang skala kerusakan tersebut.

Sementara itu, Korea Selatan melaporkan tidak ada korban jiwa akibat badai tersebut, sementara beberapa fasilitas umum rusak dan beberapa fasilitas mengalami pemadaman listrik.

Sumber: Reuters

Baca juga: Kim Jong Un minta pejabat antisipasi COVID-19 dan topan

Baca juga: Enam tewas akibat topan Mitag yang melanda Korea Selatan


 

Upaya membangun perdamaian dan Denuklirisasi di semenanjung Korea

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar