Haornas

Demi prestasi, atletik beradaptasi pada masa pandemi

Oleh Roy Rosa Bachtiar

Demi prestasi, atletik beradaptasi pada masa pandemi

Atlet Para Atletik Indonesia Karisma Evi Tiarani melakukan pemanasan saat berlatih olahraga di lahan pertanian sekitar rumahnya di Simo, Boyolali, Jawa Tengah, Selasa (23/6/2020). ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.

Jakarta (ANTARA) - Atletik yang turut terdampak pandemi virus corona berusaha bangkit dengan melakukan persiapan guna menghadapi sejumlah kompetisi yang mulai digulirkan tahun depan, dari kejuaraan dunia sampai Olimpiade Tokyo.

Sebagai wadah cabor atletik di Indonesia, Pengurus Besar Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PB PASI) dituntut memiliki komitmen serius dalam mengatasi tantangan baru ini.

Direktur Pelatnas PB PASI Mustara Musa sempat meminta atlet yang dipulangkan dari pelatnas Maret lalu agar tetap berlatih  mandiri di daerahnyal masing-masing sembari menanti rumusan latihan baru untuk beradaptasi dengan masa pandemi.

Gerak cepat perlu dilakukan, mengingat atletik salah satu cabang andalan Indonesia dalam mendulang emas pada tingkat  internasional dan olimpiade.

Kendati begitu, PB PASI menilai latihan mandiri pada tahap awal tak semudah perkiraan. Program latihan baru yang belum matang sampai keterbatasan alat latihan menjadi kendala.

PB PASI mengkhawatirkan kondisi ini karena bisa berdampak terhadap kesiapan Indonesia pada kejuaraan dunia dan olimpiade.

Menyiasati temuan itu, PB PASI menyusun program latihan mandiri yang efisien namun efektif dengan tujuan menjaga stamina dan atlet tidak tumpul meski tak berada di lingkungan pelatnas.

Sejumlah acuan protokol kesehatan pun dibuat secara rinci. Misalnya atlet dilarang melakukan latihan di luar ruangan dan hanya dibolehkan berada di sekitar rumah, memperhatikan lokasi latihan, pembatasan waktu latihan, sampai memperhatikan sirkulasi udara di tempat latihan.

Dalam kondisi terbatas, PB PASI terus menggenjot performa atlet agar bisa berlaga maksimal pada kejuaraan kualifikasi dan Olimpiade yang dimundurkan tahun depan.

Batasan itu juga sejalan dengan arahan Badan Atletik Dunia (World Athletics) yang mengeluarkan poin larangan pada program latihan.

Baca juga: Menpora sebut sport tourism bisa jadi kekuatan utama Indonesia

Melalui Direktur Pusat Pengembangan Regional Asia Pasifik Ria Lumintuarso, Atletik Dunia mengimbau atlet agar tak melakukan latihan berat selama masa pandemi karena alasan keterbatasan pengawasan dari pelatih.

Ia mengingatkan latihan berat yang rutin dilakukan pada masa normal tak bisa dilakukan sembarangan dan harus diawasi pelatih.

Dosen Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) ini pun memberi masukan, agar latihan ringan bisa berjalan maksimal, maka atlet dan pelatih harus memiliki pranata daring yang memungkinkan proses pengarahan dan konsultasi berjalan lancar.

Nantinya, pelatih bisa memberikan paket protokol latihan dari kriteria ringan sampai sedang. Bentuk latihan yang diberikan pun beragam, baik untuk membentuk "power" maupun ketahanan stamina, bahkan menyasar asupan gizi.

Kesehatan mental

Bagi atlet profesional, selain dituntut memiliki kemampuan fisik mengesankan, juga harus mempunyai kesehatan psikis yang stabil. 

Namun terhentinya musim kompetisi membuat hal itu bisa mempengaruhi kondisi mental atlet yang terbiasa berada dalam lingkungan kompetitif.

Menyikapi hal ini, Psikolog PB PASI Woro Aryati Prawoto mengimbau atlet agar mencari kegiatan alternatif yang disukai agar tidak stres gara-gara kompetisi berhenti.

Berhentinya kegiatan pelatnas dan kejuaraan di berbagai tingkat pun membuat atlet rentan stres karena tak bisa menjalani aktivitas harian seperti biasa, kata dia.

Dari pandangan psikologi, diperlukan tindakan reflektif sebagai alternatif mencari potensi agar atlet bertahan dan menghindari tekanan mental yang bisa dengan menekuni hobi masak, bermain musik, atau berkegiatan di media sosial.

Baca juga: Menpora ingin Haornas jadi titik awal implementasi sport science
 

Oleh Roy Rosa Bachtiar
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Atletik persembahkan 3 medali emas dalam ASG 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar