Siklon tropis menghindarkan Jawa bagian barat dari hujan ekstrem

Siklon tropis menghindarkan Jawa bagian barat dari hujan ekstrem

Ilustrasi - Pengunjung berfoto saat kabut turun di kawasan Istana Panda di Taman Safari Indonesia, Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (20/2/2021). ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Siklon tropis di bagian Samudra Hindia telah menggagalkan pembentukan awan dan hujan di Jawa bagian barat sehingga wilayah itu terhindar dari hujan ekstrem, kata peneliti Pusat Sains dan Teknologi Antariksa di Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN).

"Sekalipun terjadi hujan dengan intensitas sedang, pada dini hari 26 Februari 2021 tidak terjadi hujan ekstrem persisten yang bisa menimbulkan banjir karena angin yang berasal dari utara ditarik oleh siklon tropis (TC 98S)," kata peneliti Pusat Sains dan Teknologi Antariksa LAPAN Erma Yulihastin dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta pada Senin.

Menurut analisis Tim Reaksi dan Analisis Kebencanaan (TReAK) Pusat Sains dan Teknologi Antariksa, pada 23 Februari 2021 terbentuk siklon tropis (TC 98S) di Samudra Hindia selatan Nusa Tenggara yang menarik udara sehingga terjadi peningkatan angin baratan yang signifikan di Jawa bagian tengah dan timur.

Pergerakan angin kencang itu membuat proses pembentukan awan dan hujan tidak terjadi di Jawa bagian barat.

Pada 24 sampai 25 Februari 2021, seiring dengan pergerakan TC 98S ke arah barat, angin dari utara yang berasosiasi dengan aktivitas Cross Equatorial Northerly Surge (CENS) mulai terbentuk kembali dan mencapai kekuatan maksimal pada 26 Februari 2021, menyebabkan hujan dini hari dengan intensitas sedang di Jakarta dan sekitarnya.

Hujan yang turun pada dini hari itu bukan hujan ekstrem persisten yang dapat menimbulkan banjir sebagaimana yang terjadi pada 20 Februari 2021 di sebagian wilayah Jakarta, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jadetabek).

Banjir yang terjadi di sebagian wilayah Jabodetabek pada 20 Februari 2021, menurut analisis tim LAPAN, dipicu oleh hujan ekstrem dengan curah hujan 266 mm. Hujan ekstrem turun secara persisten sekitar empat sampai lima jam pada dini hari itu.

Baca juga:
BMKG ungkap empat penyebab Jakarta alami hujan ekstrem
LAPAN sampaikan peringatan soal potensi banjir besar akibat hujan ekstrem

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BMKG ingatkan cuaca ekstrem di pantai barat hingga selatan Aceh

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar