Sebanyak 54 calon hakim agung mendaftar ke Komisi Yudisial

Sebanyak 54 calon hakim agung mendaftar ke Komisi Yudisial

Ketua Bidang Rekrutmen Hakim KY Siti Nurdjanah. ANTARA/Muhammad Zulfikar.

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 54 orang calon hakim agung telah mendaftarkan diri ke Komisi Yudisial (KY) RI untuk mengikuti sejumlah rangkaian seleksi guna menempati beberapa posisi di Mahkamah Agung (MA).

"Data tersebut merupakan pendaftar online hingga pukul 16.30 WIB," kata Ketua Bidang Rekrutmen Hakim KY Siti Nurdjanah di Jakarta, Minggu.

Dari data tersebut, calon hakim agung yang mendaftar melalui jalur karir berjumlah 30 orang sedangkan jalur nonkarir sebanyak 24 orang.

Kemudian berdasarkan kamar yang dipilih terdata, 15 orang memilih kamar perdata, 34 kamar pidana, tata usaha negara lima orang dan khusus kamar militer hingga saat kini belum ada pendaftar.

Baca juga: Komisi Yudisial terapkan strategi jemput bola jaring calon hakim agung

Terkait profesi calon hakim yang mendaftar tersebut juga bervariasi mulai dari hakim sebanyak 30 orang, akademisi 10 orang, pengacara enam orang dan lainnya delapan pendaftar.

Untuk jenjang pendidikan para pendaftar juga bertingkat mulai dari strata satu sebanyak empat orang, strata dua 23 orang dan 27 pendaftar berlatar belakang pendidikan strata tiga. Berdasarkan jenis kelamin diketahui laki-laki 47 orang dan tujuh orang perempuan.

Siti Nurdjanah menjelaskan bahwa seleksi tersebut untuk memenuhi permintaan MA sesuai Surat Wakil Ketua MA Bidang Nonyudisial Nomor 7/WKMA-NY/SB/2/2021 tentang Pengisian Kekosongan Jabatan Hakim Agung pada MA.

Baca juga: KY gandeng KPK telusuri rekam jejak kepatuhan LHKPN calon Hakim Agung

Melalui surat tersebut, MA membutuhkan 13 hakim agung terdiri dari dua orang untuk kamar perdata, delapan orang untuk kamar pidana, satu orang untuk kamar militer, dan dua orang untuk kamar tata usaha negara khusus pajak.

Selain menunggu pendaftaran dalam jaringan (daring), KY juga melakukan strategi jemput bola atau mencari secara langsung calon hakim agung yang berkompeten di bidangnya.

Dalam waktu dekat KY akan menggelar sosialisasi serta penjaringan calon hakim agung di dua kota, yakni Surabaya dan Palembang.

Baca juga: Komisi Yudisial akan seleksi 13 calon Hakim Agung isi posisi di MA

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dasco: Tidak ada politisasi pemilihan calon hakim agung

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar