Pemkab Gunung Kidul akan bangun embung geomembran di Saptosari

Pemkab Gunung Kidul akan bangun embung geomembran di Saptosari

Bupati Gunung Kidul Sunaryanta meninjau calon lokasi embung sistem geomembran di Desa Planjan, Kecamatan Saptosari. (Foto ANTARA/HO-Humas Pemkab Gunung Kidul)

Gunung Kidul (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, akan membangun embung sistem geomembran di Desa Planjan, Kecamatan Saptosari dalam rangka mendukung sektor pertanian.

"Embung dengan sistem geomembran berpotensi dibangun di wilayah ini, diharapkan segera terealisasi karena anggarannya tidak terkena refocusing," kata Bupati Gunung Kidul Sunaryanta di Gunung Kidul, Jumat.

Embung geomembrane buatan atau tandon air merupakan waduk berukuran mikro yang dibangun untuk menampung kelebihan air di musim hujan dengan menggunakan material kedap air sebagai lapisannya dengan cara memanfaatkan tangkapan air hujan (sungai) di sekitarnya.

Ia mengatakan di sisi selatan wilayah Gunung Kidul akan dikembangkan untuk sektor pertanian. Hal tersebut didasari karena sebagian besar lahan kering tadah hujan yang mengandalkan curah hujan.

Secara geografis, sisi selatan wilayah Gunung Kidul memiliki potensi untuk dikembangkan, namun belum tercukupinya kebutuhan air menjadi satu permasalah pokok.

Baca juga: Membangun embung solusi antisipasi musim kemarau
Baca juga: Presiden Jokowi ingin ada tambahan waduk dan embung di NTT


Untuk mengatasi hal tersebut dan cara meningkatkan produktivitas pertanian di wilayah Planjan, pemerintah desa mengusulkan pembuatan embung dengan menyiapkan lahan kas desa seluas lebih dari 6.000 meter persegi.

"Lahan ini yang akan diproyeksikan pembangunan embung geomembran yang mampu menampung kapasitas 1 juta meter kubik air," kata Sunaryanta.

Bupati mengatakan berdasarkan pemaparan Pemerintah Desa Planjan, dari calon lokasi embung, berjarak kurang lebih 3 kilometer dari Desa Planjan lokasi berupa lembah yang di kelilingi bukit berada di bahu jalan kabupaten.

Saat hujan, genangan air mampu mencapai hingga badan jalan, namun akan cepat surut bermuara di sebuah luweng sisi bukit. Melihat Potensi tersebut menjadi lokasi yang dipilih dalam pembangunan embung.

"Untuk itu perlu dilakukan pengkajian dengan pihak terkait untuk segera mendesain dan bila nantinya dapat dibangun akan berdampak kuat dalam mendukung sektor pertanian maupun sektor lainya sebagai dampak multiplier effeknya," katanya.

Pembangunan embung perlu dukungan dan sinergi masyarakat harus terus dibangun dan ditingkatkan sebagai upaya percepatan pembangunan, pembangunan tidak dapat berjalan sepenuhnya bila dilakukan oleh pemerintah saja tanpa ada campur tangan dari seluruh elemen yang ada.

"Percepatan pembangunan embung perlu sinergitas semua pihak. Kami berharap peran serta masyarakat untuk menjaga lingkungan di lingkungan calon embung," katanya.
Baca juga: DPR RI siap usulkan pembangunan embung di Kudus untuk reduksi banjir
 

Pewarta: Sutarmi
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2021

20 embung mini untuk tingkatkan hasil panen durian

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar