Formula 1

Wolff merasa Mercedes dapat "belas kasihan" di awal musim

Wolff merasa Mercedes dapat "belas kasihan" di awal musim

Pebalap tim Mercedes Lewis Hamilton menyaksikan siaran ulang setelah Grand Prix Emilia Romagna di Autodromo Internazionale Enzo e Dino Ferrari, Imola, Italia. (18/4/2021) (Bryn Lennon/AFP/Pool)

Jakarta (ANTARA) - Kepala tim Toto Wolff merasa Mercedes mendapat "belas kasihan" dari para rivalnya sehingga kini memimpin klasemen pebalap dan konstruktor kendati kewalahan mengawali musim kejuaraan Formula 1 2021.

Mercedes menghadapi penampilan awal musim yang paling kuat dari tim Red Bull sejak era mesin turbo hybrid dimulai.

Lewis Hamilton secara mengejutkan dan kontroversial mengklaim kemenangan di seri pembuka musim di Bahrain, dengan rekan satu timnya Valtteri Bottas melengkapi podium.

Hamilton kemudian meraih pole position di Imola, sebelum melebar ke gravel dan finis runner-up di belakang jagoan Red Bull Max Verstappen.

Hasil kedua seri pembuka itu membawa Mercedes menghuni puncak klasemen konstruktor dengan 60 poin, unggul tujuh poin atas Red Bull, sedangkan Hamilton mengalahkan Verstappen dengan 44-43 poin.

Baca juga: Williams targetkan 100 pitstop di Portugal untuk Kapten Tom Moore
Baca juga: Verstappen juarai GP Emilia Romagna yang kaotis


"Pergi (dari Imola) untuk memipin kedua (klasemen) kejuaraan hampir terasa mendapat belas kasihan, karena para rival kami tidak memaksimalkan kesempatan yang kami berikan kepada mereka," kata Wolff seperti dikutip laman resmi Mercedes, Selasa.

"Dan ini membuktikan musim yang sangat menantang yang ada di depan kami dan bagaimana cepatnya hal bisa berbalik di Formula 1."

Sebelumnya, Wolff mengakui Mercedes tak lagi dominan di babak kualifikasi seperti ketika Hamilton merebut pole position di Imola dengan margin 0,035 detik dari pebalap Red Bull Sergio Perez, dengan Verstappen terpaut 0,052 detik saja di peringkat tiga.

Mercedes akan mengantisipasi kembali ancaman Red Bull di balapan ketiga musim ini di Portugal akhir pekan nanti.

Namun, Wolff tak hanya mewaspadai Red Bull, karena McLaren dan Ferrari juga mengalami peningkatan performa musim ini.

Baca juga: Ilott bergabung dengan Alfa Romeo sebagai pebalap cadangan untuk 2021
Baca juga: GP Jepang tetap di Suzuka untuk tiga tahun ke depan.


"Tahun lalu adalah balapan pertama kami di Portimao," kata Wolff.

"Kami menantikan pertarungan ketat lagi dengan Red Bull, dan baik McLaren dan Ferrari bisa juga terlibat.

"Ini adalah trek yang mengasyikkan dan bergelombang serta menghasilkan balapan yang hebat pada 2020.

"Kita melihat di kualifikasi dan lap-lap pembuka tidak mudah membuat ban bekerja dengan baik.

"Ini adalah sirkuit yang cukup baru bagi semuanya, yang akan menarik dan ini berarti kami akan mempelajari semuanya sepanjang akhir pekan.

Tahun lalu Mercedes finis 1-2 di Portimao, di mana Hamilton meraih kemenangan ke-92 dalam kariernya sekaligus memecahkan rekor kemenangan sepanjang masa di F1, dan Verstappen melengkapi podium setelah finis ketiga lebih dari 30 detik berselang.

Baca juga: Grand Prix Miami masuk kalender F1 musim 2022
Baca juga: F1 akan kenalkan format Sprint Qualifying di tiga Grand Prix musim ini

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar