ITB STIKOM Bali lakukan riset sistem lacak COVID-19 berbasis QR Code

ITB STIKOM Bali lakukan riset sistem lacak COVID-19 berbasis QR Code

Dosen ITB STIKOM Bali Dr Evi Triandini bersama Rektor ITB STIKOM Bali Dr Dadang Hermawan dan para narasumber lainnya dalam kegiatan webinar membahas riset pelacakan berbasis QR Code itu. ANTARA/HO-ITB Stikom Bali

pandemi dengan pendekatan aplikasi akan lebih cepat teratasi
Denpasar (ANTARA) - Institut Teknologi dan Bisnis STIKOM Bali mendapat kepercayaan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana untuk melakukan penelitian kolaborasi dengan Bamboomedia dalam mengimplementasikan aplikasi berbasis QR Code, guna melacak mobilitas penduduk Kota Denpasar yang terkonfirmasi positif COVID-19.

"Dengan aplikasi ini, jika ada orang positif COVID-19 mendatangi suatu pusat keramaian dan melakukan kontak erat dengan orang di sekelilingnya, otomatis datanya akan tercatat dalam Big Data," kata dosen ITB STIKOM Bali Dr Evi Triandini di Denpasar, Sabtu.

Selanjutnya Big Data ini segera mengeluarkan informasi akurat tentang berapa orang yang terpapar dari satu kerumunan tadi kepada Satgas COVID-19.

"Mekanismenya, setiap lokasi yang banyak dikunjungi oleh masyarakat akan dipasang QR Code. Setiap orang mendatangi suatu lokasi pusat keramaian diminta untuk download aplikasi SpeedID yang telah dikembangkan oleh Tim Riset Bamboomedia," ucapnya.

Dengan aplikasi khusus berbasis QR Code dan Big Data, Satgas COVID-19 akan memperoleh informasi lebih akurat mengenai jumlah orang yang terpapar, dan orang yang sempat berinteraksi. "Orang yang terpapar akan mendapatkan notifikasi supaya dapat melakukan pengecekan kondisi kesehatannya," ujarnya.

Baca juga: BPPT kembangkan aplikasi PC-19 lacak suspek COVID-19
Baca juga: BPTJ perkenalkan aplikasi lacak COVID-19 "L-Cov"


Menurut Evi Triandini, dibandingkan dengan penanganan COVID-19 menggunakan pola lama, kita tidak bisa mengetahui secara jelas pergerakan seseorang yang telah terkonfirmasi positif COVID-19.

"Tetapi dengan aplikasi khusus ini dia tak bisa menghindar, pasti terlacak dengan segera," ujarnya.

Proyek penelitian yang dinamakan Denpasar Contact Tracing Project ini diharapkan selesai dalam waktu tidak terlalu lama. "Aplikasi ini sangat membantu memulihkan pariwisata Bali," ucapnya.

Rektor ITB STIKOM Bali Dr Dadang Hermawan menyambut gembira kepercayaan dari BNPB yang melibatkan kampusnya dalam proyek penelitian ini.

Menurut dia, di era pandemi COVID-19 seperti ini perguruan tinggi teknologi informasi seharusnya dilibatkan secara total untuk memerangi pandemi.

"Kampus IT sudah memiliki infrastruktur memadai, tinggal pemerintah daerah plot anggaran untuk membangun infrastruktur di masing-masing daerahnya. Saya kira penanganan pandemi dengan pendekatan aplikasi akan lebih cepat teratasi, sekaligus memulihkan pariwisata Bali," ujar Dadang.

Baca juga: Aplikasi mandiri Lawan COVID FC19S diluncurkan lacak corona
Baca juga: Bangka Belitung lacak pendatang dengan aplikasi Fight COVID-19
Baca juga: Pemerintah optimalkan digital tracing lewat aplikasi PeduliLindungi

Pewarta: Ni Luh Rhismawati
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polres Temanggung gencarkan pelacakan kontak erat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar