PON Papua

Jawa Barat tambah dua medali emas dari pencak silat PON XX

Jawa Barat tambah dua medali emas dari pencak silat PON XX

Pesilat Papua Tiel Taraipos menggendong Hanifan Yudani Kusumah usai laga di GOR Toware Kabupaten Jayapura, Selasa (12/10/2021). ANTARA/Muhammad Zulfikar/pri.

Jayapura (ANTARA) - Kontingen Jawa Barat berhasil menambah dua medali emas dari cabang olahraga pencak silat pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX yang berlangsung di GOR Toware Kabupaten Jayapura, Selasa.

Pada hari terakhir pertandingan cabang olahraga pencak silat, medali emas pertama disumbangkan oleh pesilat Hanifan Yudani Kusumah yang turun di kelas D (60-65) putra.

Hanifan pesilat Jawa Barat yang juga peraih medali emas Asian Games 2018 dan perunggu di SEA Games 2017 itu mengamankan medali emas usai mengalahkan pesilat Papua Tiel Taraipos.

Baca juga: Suami istri kompak sabet emas pencak silat PON Papua

Medali kedua disumbangkan untuk kontingen Bumi Pasundan melalui Paksi Ghifari Nurgana. Ia ditetapkan sebagai pemenang setelah mengalahkan pesilat Bali Komang Harik Adi Putra.

Baca juga: Winda sumbang emas pertama pencak silat PON Papua untuk Sumbar

Jawa Barat masih berpeluang besar menambah pundi-pundi medali emasnya dari cabang olahraga pencak silat PON XX. Sebab, tiga atlet silatnya masih akan bertanding di tiga kelas berbeda.

Ketiganya yakni M Syafii Nurhikmah yang akan turun di kelas F (70-75 kilogram) putra, Igi Rangga Barani di kelas G (75-80) putra berhadapan dengan pesilat I Kadek Wahyu R G dari Bali.

Terakhir, Eka Yulianto yang akan bermain di kelas H (80-85 kilogram) putra berhadapan dengan wakil tuan rumah yakni Satria Jambrud.

Baca juga: Jabar kembali peroleh emas dari silat PON Papua setelah sisihkan Papua
Baca juga: Jabar sandingkan emas beregu dan tunggal putra silat seni PON Papua

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Polresta Malang Kota jaring pesilat andal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar