Katy Perry mengaku depresi

Katy Perry mengaku depresi

Potongan rambut terbaru Katy Perry (Instagram/@katyperry)

....Aku hanya ingin dicintai."
Jakarta (ANTARA News) - Katy Perry mengaku kena "serangan depresi situasional" menyusul peluncuran album terbarunya "Witness".

Penyanyi pop itu merilis album studionya yang kelima tahun lalu. Album itu termasuk singel berjudul "Chained to the Rhythm", "Swish Swish" dan "Hey Hey Hey".

Lebih dari setahun setelah peluncuran album, Perry mengaku reaksi orang-orang atas LP-nya itu mempengaruhi kesehatan mentalnya.

"Saya telah mengalami depresi situasional dan hati saya hancur tahun lalu karena, tanpa sadar, saya menempatkan begitu banyak validitas dalam reaksi publik, dan publik tidak bereaksi dengan cara yang saya harapkan ... itu menghancurkan hati saya," kata Perry pada Vogue Australia yang dikutip NME.

“Musik adalah cinta pertama saya dan saya pikir itu adalah alam semesta yang mengatakan: 'Oke, Anda berbicara semua bahasa ini tentang cinta diri dan keaslian, tetapi kami akan menguji Anda dan mengambil segala jenis 'selimut' yang memvalidasi. Kemudian kita akan melihat betapa Anda benar-benar mencintai diri sendiri."

Penyanyi itu menghadiri program selama seminggu di retret pertumbuhan pribadi di bulan Januari. The Hoffman Institute, yang berbasis di California, menyatakan di situs webnya bahwa mereka membantu "peserta mengidentifikasi perilaku negatif, suasana hati dan cara berpikir yang dikembangkan secara tidak sadar dan dikondisikan pada masa kanak-kanak".

Perry sebelumnya mengungkapkan tentang perjuangan kesehatan mentalnya selama promosi streaming langsung untuk 'Witness'. Selama siaran Big Brother-gaya, penyanyi difilmkan mengambil bagian dalam sesi terapi emosional.

"Saya menulis lagu tentang [bunuh diri]," kata Perry. “Saya merasa malu bahwa saya akan memiliki pikiran itu, merasa rendah dan tertekan."

“Kamu bisa benar atau kamu bisa dicintai. Aku hanya ingin dicintai."

Baca juga: Daftar selebriti yang kehilangan pengikut di Twitter karena kebijakan baru

Penerjemah: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar