counter

Dua kecamatan di Padang alami banjir hingga longsor

Dua kecamatan di Padang alami banjir hingga longsor

Seorang anak beraktivitas di dalam rumahnya yang masih tergenang anjir di daerah Rawang Jondul Barat, Padang, Sumatera Barat, Kamis (27/9). Banjir yang melanda kawasan itu pada Rabu (26/9) sore, mengakibatkan 230 rumah terendam. ANTARA FOTO/Muhammad Arif Pribadi/aww.

Dari data yang dihimpun banjir sore kemarin terjadi di dua kecamatan yaitu Kecamatan Lubuk Begalung dan Padang Selatan,
Padang (ANTARA News) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kota Padang Provinsi Sumatera Barat menyebutkan dua kecamatan mengalami banjir akibat hujan yang mengguyur sejak Rabu (26/9) sore.

"Dari data yang dihimpun banjir sore kemarin terjadi di dua kecamatan yaitu Kecamatan Lubuk Begalung dan Padang Selatan," kata Kepala Pelaksana BPBD Padang, Edi Hasymi saat dihubungi, Kamis.

Genangan air tertinggi terjadi di Perumahan Jondul Rawang, Padang Selatan, dengan ketinggian mencapai 150 centimeter.

Air menggenangi dua ratus rumah warga dan 375 Kepala Keluarga.

Genangan air juga terjadi di Jalan Pantai Air Manis, Padang Selatan, dengan ketinggian air mencapai 50 centimeter.

Sementara di Kecamatan Lubuk Begalung genangan terjadi di Jalan Aru dengan ketinggian mencapai 50 centimeter, serta Batu Kasek Kampung Jua dengan ketinggian mencapai 60 centimeter.

Genangan di Batu Kasek Kampung berdampak pada 30 rumah warga, dan 60 KK.

Hujan yang mengguyur Padang sejak pukul 14.00 WIB hingga pukul 19.00 WIB itu juga menyebabkan longsor.

Bencana longsor terjadi di dua titik Kecamatan Padang Selatan, satu di antaranya mengenai dinding serta dapur rumah milik Jefriadi (35).

Air bah juga mengenai satu unit rumah warga di Kelurahan Batang Arau, Padang Selatan, berdampak pada empat KK.

"Pohon tumbang dilaporkan terjadi Padang Selatan tiga batang, dan Koto Tangah satu batang pohon," katanya.

Terakhir peristiwa anak hanyut bernama Reksa (10) di Kelurahan Bukit Gado-gado RT 02, RW 01, ia diduga hanyut ketika sedang mandi-mandi.

Saat ditanyai jumlah kerugian yang dialami pada bencana pada Rabu (26/9), ia belum bisa memperkirakan.

"Kami masih menunggu laporan dari kelurahan," katanya. 

Baca juga: Ratusan rumah di Padang tergenang banjir
Baca juga: Banjir bandang landa Padang Pariaman

Pewarta: Mario Sofia Nasution
Editor: Desi Purnamawati
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Atasi Banjir, Sumbar akan segera pasang biopori

Komentar