counter

Kebakaran gedung dan lahan di Pekanbaru capai 193 kasus

Kebakaran gedung dan lahan di Pekanbaru capai 193 kasus

Petugas Pemadam Kebakaran berusaha memadamkan api yang membakar bangunan bagian atas hotel Linda di Pekanbaru, Riau, Kamis (27/9/2018) dini hari. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu dan pihak Kepolisian masih melakukan penyelidikan untuk mengetahui penyebab terjadinya kebakaran. ANTARA FOTO/Rony Muharrman/aww.

Kita meminta masyarakat waspada dan berhati-hati memasuki Februari. Karena peralihan musim dari hujan ke kemarau. Saat itulah banyak terjadi kasus kebakaran rumah dan lahan
Oleh Fazar Muhardi dan Vera Lusiana

Pekanbaru, (ANTARA News) - Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kota Pekanbaru, Provinsi Riau, mendata telah terjadi 193 kasus musibah kebakaran bangunan dan lahan di wilayah setempat selama 2018.

"Dari seluruh kasus itu terbanyak masih kebakaran bangunan, sedangkan lahan hanya sekitar 31 persennya," kata Kepala DPKP Pekanbaru, Burhan Gurning, di Pekanbaru, Sabtu.

Dia menjelaskan, penyebab kebakaran bangunan sebagian besar diakibatkan arus pendek listrik. Ini menandakan jaringan ke rumah warga sudah banyak yang tua dan rawan korsleting, khususnya bangunan lama dan berumur.

"Kami mencatat dari total kasus 193 terdapat 147 kebakaran gedung dan 46 lahan," ujar Burhan.

Menyikapi itu, pihaknya terus berupaya menekan angka kebakaran dengan cara merancang aplikasi smart rescue, agar respon petugas lebih cepat. Selain itu, meminta masyarakat menyediakan racun api di rumah masing-masing.

"Jadi kalau ada kebakaran di rumah yang masih kecil, dapat dicegah dengan racun api yang kecil. Termasuk juga kantor-kantor, perusahaan, perhotelan bisa melengkapinya," kata Burhan.

Selain itu, mengantisipasi gejala alam musim kemarau yang tiap tahun siklusnya terjadi, maka masyarakat diminta waspada dan turut peduli menjaga lingkungan.

Apalagi kurun waktu 2019, diperkirakan pada Februari, khususnya di Pekanbaru dan umumnya Riau, akan memasuki peralihan kemarau panjang.

"Kita meminta masyarakat waspada dan berhati-hati memasuki Februari. Karena peralihan musim dari hujan ke kemarau. Saat itulah banyak terjadi kasus kebakaran rumah dan lahan," katanya.

Sementara itu data yang berhasil dirangkum Antara dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau sepanjang pekan pertama Januari 2019, tercatat sedikitnya 40 hektare kebakaran lahan gambut terjadi di Kecamatan Tanah Putih.

Kepala Pelaksana BPBD Riau, Edwar Sanger, mengatakan, kebakaran sempat meluas hingga ke wilayah Sungai Sembilan, Kota Dumai yang secara geografis terletak berdekatan.

Sedangkan, pada 2018 sedikitnya 1.052 hektare lahan dan hutan di Provinsi Riau terbakar.

Kebakaran lahan dan hutan terparah berada di wilayah pesisir Riau yakni Kabupaten Kepulauan Meranti dan Kabupaten Rokan Hilir (Rohil). Rinciannya di Rohil 281 hektare dan di Meranti 200 hektare.

Sementara kebakaran terparah lainnya berada di Kabupaten Pelalawan. Selain lahan, kawasan yang terbakar di sana adalah Taman Nasional Tesso Nilo dan Suaka marga Satwa Kerumutan.

Di sana luas yang terbakar 145 hektare. Di Kabupaten Kampar luas areal yang terbakar 67 hektare, di Bengkalis ada 62 hektare. Sisanya menyebar di delapan kabupaten/kota.

Kebakaran pada 2018 jauh menurun dibanding 2017 yang mencapai 2.348 hektare.

Kebakaran sangat parah terjadi pada 2015. Luas areal yang terbakar mencapai 5.595 hektare. Kebakaran sempat menyebabkan perekonomian Riau lumpuh, sekolah diliburkan, bandar udara ditutup dan ribuan warga terjangkit Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA).

Baca juga: Sebagian besar hutan-lahan Riau dalam keadaan mudah terbakar

Baca juga: Kebakaran hanguskan enam ruko di Pekanbaru

Pewarta: Fazar Muhardi dan Vera Lusiana
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kemarau, kasus kebakaran di DKI meningkat

Komentar