counter

MRT diperkirakan mampu kurangi 5.600 kendaraan pribadi

MRT diperkirakan mampu kurangi 5.600 kendaraan pribadi

Warga antre untuk menaiki kereta MRT pada Libur Isra Miraj di Stasiun MRT Bundaran HI, Jakarta, Rabu (3/4/2019). Libur Isra Miraj dijadikan momen bagi warga Jakarta untuk mencoba Moda Raya Terpadu (MRT). Meski sudah tak gratis lagi, warga tetap antusias menggunakan MRT. ANTARA FOTO/Reno Esnir/foc. (ANTARA FOTO/RENO ESNIR)

Jakarta (ANTARA) - Transportasi umum terbaru di ibu kota, Moda Raya Terpadu atau MRT diperkirakan  mampu mengurangi hingga 5.600 kendaraan pribadi di lalu lintas Kota Jakarta.

"MRT mampu mengangkut 17 sampai 18 ribu orang per hari, di dalam kendaraan pribadi setidaknya ada 2 sampai 3 orang sehingga akan mengurangi jumlah sekitar 5.600 kendaraan pribadi," kata Kasubdit Pembinaan Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya Kompol Muhammad Nasir saat dihubungi di Jakarta, Selasa.

Artinya, kata Nasir, MRT mampu mengurangi kendaraan di jalan secara operasional.

"Dengan keberadaan MRT, Transjakarta dan nanti LRT tentu akan mengurangi beban jalan," ujar dia.

Sementara itu, penerapan sistem ganjil-genap di ruas jalan protokol DKI  juga cukup membantu untuk mengurai kemacetan di ibu kota.

"Ganjil-genap dan buka-tutup jalan cukup membantu secara jangka pendek, namun konsep jangka panjang harus ada solusi yang fundamental dalam membangun sistem transportasi," ujar Nasir.

Hasil survei sistem ganjil-genap oleh Badan Penelitian dan Pengembangan (Litbang) Kementerian Perhubungan saat penyelenggaraan Asian Games 2018 menunjukkan 24 persen pengguna kendaraan pribadi beralih menggunakan angkutan umum.

Dari 24 persen masyarakat yang beralih menggunakan angkutan umum tersebut, 38 persen memilih menggunakan jasa angkutan umum massal seperti Transjakarta atau bus umum dan kereta rel listrik (KRL).

Sementara, 39 persen lainnya menggunakan angkutan non-massal seperti taksi atau ojek online dan 7,5 persen menggunakan jasa taksi reguler.
Baca juga: Layanan MRT permudah warga Jakarta datangi Car Free Day
Baca juga: Penumpang MRT Jakarta capai 83 ribu orang di hari kedua Lebaran
Baca juga: Stasiun MRT Senayan hingga Dukuh Atas kembali dibuka


Mengurangi Kemacetan Dengan Nebeng

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar