counter

PSI enggan bebani Presiden dengan minta jatah menteri

PSI enggan bebani Presiden dengan minta jatah menteri

Ketua Umum PSI Grace Natalie seusai menyaksikan film Bumi Manusia bersama kader PSI dan media massa, di Jakarta, Kamis. (Rangga Pandu Asmara Jingga)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia Grace Natalie menegaskan enggan membebani Presiden Jokowi dengan meminta jatah menteri di periode kedua pemerintahan Kabinet Kerja.

"Soal menteri yang paling tahu pak Jokowi, yang paling tahu kebutuhan pak Jokowi. Kami tidak mau membebani beliau dengan minta-minta jatah," kata Grace seusai menggelar acara nonton bareng Film Bumi Manusia karya Hanung Bramantyo, bersama media massa, di Jakarta, Kamis (22/8) malam.

Grace mengatakan selama lima tahun pemerintahan periode pertama, Presiden Jokowi sudah mengetahui dan menguasai kebutuhan pemerintahannya.

Dia mengatakan ketika PSI bertemu Presiden di Istana beberapa waktu lalu, terlihat bahwa Presiden Jokowi kini lebih percaya diri atas apa yang akan dilakukan pemerintahan ke depan.

"Sekarang beliau sudah tahu banget mau ngapain, mau 'ngegas' di mana. Maka itu kami tidak pernah meminta, menuntut, dan sebagainya, karena PSI mau support pak Jokowi agar pemerintahan lima tahun ke depan berhasil, maka kriteria menteri kita ikut pak Jokowi saja," jelasnya.

Saat ditanya apakah kader PSI sudah ada yang diminta untuk menjadi menteri, Grace mengatakan bahwa komunikasi itu sudah ada. Dia mengatakan Presiden Jokowi sudah mengetahui kompetensi kader-kader PSI.

"Kita tunggu saja bagaimana dari beliau, " ujar Grace.

Grace mengatakan kader PSI, khususnya mantan caleg PSI sudah melewati tahap rekrutmen yang ketat dengan melalui juri independen, sehingga memiliki kompetensi yang baik.

PSI mempersilakan apabila ada kader yang sesuai dengan kebutuhan kabinet Jokowi ke depan.

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Bertemu Jokowi, PSI perkenalkan kader muda

Komentar