Jadi ponsel nomor dua di Indonesia, ini reaksi Vivo

Jadi ponsel nomor dua di Indonesia, ini reaksi Vivo

Vivo S1 Pro (ANTARA News/Maria Cicilia Galuh)

Jakarta (ANTARA) - Menurut laporan International Data Corporation (IDC) Indonesia, Vivo menduduki peringkat kedua sebagai merek ponsel pintar teratas di Tanah Air pada kuartal III 2019.

Dalam laporan yang dirilis pada Kamis (14/11) itu disebutkan Vivo berhasil meraih pangsa pasar sebesar 22,8 persen, tepat di bawah Oppo dengan 26,2 persen. Sedangkan Samsung berada di urutan ketiga dengan pangsa pasar 19,4 persen.

Kemudian, Xiaomi berada di peringkat empat dengan pangsa pasar 19,4 persen. Terakhir, Realme menguasi pasar sekira 12,6 persen dan berada di urutan kelima.

"Alhamdullilah, Vivo dinyatakan oleh IDC bahwa market share-nya nomor dua. Kami sih merasa itu kayak sebuah pencapaian karena yang menyatakan itu adalah teman-teman IDC dan media. Bisa dibilang, itu adalah hasil dari strategi yang dilakukan Vivo," ujar Public Relation Manager Vivo Indonesia Tyas Raramurti ditemui dalam acara "Product Review Vivo S1 Pro" di Jakarta, Senin.

Baca juga: Kelebihan Vivo S1 Pro, salah satunya kamera "diamond"

Tyas mengatakan salah satu strategi yang dilakukan Vivo adalah dengan peluncuran beragam jenis produk ponsel pintar sesuai dengan segmentasi di pasar.

"Yang paling bisa dilihat adalah, pada tahun ini, kami enggak hanya ada V series dan Y series aja. Sekarang, ada Y, V, S, dan Z series juga ada. Itu merupakan salah satu strategi yang kami terapkan di Vivo. Kami melihat kebutuhan masyarakat dari layer-nya, segmentasinya ada banyak sekali," kata Tyas.

Vivo, lanjut Tyas, akan terus membuat strategi baru agar menjadi produk favorit masyarakat. Tyas juga menyebutkan jika Vivo akan menghadirkan kejutan sebelum akhir 2019.

"Kami enggak ingin berhenti sampai di sini sih. Kami ingin tahun-tahun kedepannya, jauh lebih baik lagi. Kemungkinan, Desember akan keluar lagi, tapi belum tahu. Yang pasti, masih ada kejutan," kata Tyas.

Baca juga: Vivo targetkan S1 Pro jadi ponsel favorit

Pewarta: Maria Cicilia
Editor: Imam Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar