Indeks FTSE 100 jatuh 3,49 persen, bursa Inggris lanjutkan kemerosotan

Indeks FTSE 100 jatuh 3,49 persen, bursa Inggris lanjutkan kemerosotan

Ilustrasi: Bursa saham Inggris (Reuters)

London (ANTARA) - Saham-saham Inggris melanjutkan tren kemerosotannya pada penutupan perdagangan Kamis (27/2/2020), dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London kembali jatuh 3,49 persen atau 246,07 poin, menjadi 6.796,40 poin.

Sebagian besar dari 100 perusahaan-perusahaan besar pilihan yang tergabung dalam komponen indeks FTSE 100 berakhir di wilayah negatif dengan kerugian relatif signifikan.

WPP, perusahaan periklanan dan humas multinasional Inggris, menjadi pemain terburuk (top loser) di antara saham-saham unggulan atau blue chips, dengan nilai sahamnya terjun 16,16 persen.

Disusul oleh saham perusahaan pembuat dan penambangan baja multinasional terintegrasi secara vertikal Evraz yang menukik 10,52 persen, serta perusahaan perjalanan dan pariwisata multinasional Anglo-Jerman TUI AG jatuh 8,15 persen.

Di sisi lain, Hikma Pharmaceuticals, sebuah perusahaan farmasi multinasional Inggris, melonjak 4,63 persen, menjadi peraih keuntungan terbesar (top gainer) dari saham-saham unggulan.

Diikuti oleh saham salah satu perusahaan layanan bisnis terbesar di dunia Rentokil Initial yang terangkat 1,69 persen dan perusahaan asuransi multinasional RSA Insurance Group naik 0,56 persen.

Baca juga: Bursa Singapura ditutup jatuh, Indeks Straits Times turun 0,19 persen

Baca juga: Bursa Hong Kong menguat, Indeks Hang Seng ditutup naik 82,13 poin






 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden buka perdagangan perdana, IHSG menguat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar