Begini cara baca hasil tes cepat COVID-19

Begini cara baca hasil tes cepat COVID-19

Praktisi kesehatan dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Prof Dr dr Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, MMB berbicara kepada wartawan di Gedung Fakultas Kedokteran UI, Jakarta, Jumat (13/03/2020). ANTARA/Martha Herlinawati Simanjuntak/pri.

bila hasilnya terdapat garis pada indikator C, berarti hasilnya negatif
Jakarta (ANTARA) - Pakar sekaligus praktisi kesehatan dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Prof Dr dr Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, MMB menjelaskan cara membaca hasil tes cepat COVID-19 yang mudah diketahui oleh masyarakat dengan membedakan dua indkator status positif.

Ari dalam keterangannya kepada media di Jakarta, Jumat, mengungkapkan bahwa alat tes cepat yang dipesan pemerintah menggunakan sampel darah dengan basis antibodi seseorang yang muncul apabila terdapat infeksi.

Dia memaparkan penggunaan alat tes cepat yang dipesan pemerintah sebenarnya cukup mudah dilakukan dengan meneteskan sampel darah pasien pada alat tes. Prinsip kerjanya, alat tes cepat tersebut mirip dengan alat tes kehamilan yang biasa digunakan untuk mengetahui status kehamilan dengan menggunakan urine.

Baca juga: 77 orang negatif COVID-19 saat Drive Thru di Stadion Bekasi
Baca juga: Tiga terduga terpapar COVID-19 diisolasi setelah "rapid test" Jakbar


Pada alat tes cepat COVID-19 tersebut terdapat tiga garis indikator yang ditandai dengan C, IgM, dan IgG. Hasil tes bisa muncul dalam kisaran waktu 15 menit setelah sampel darah dilakukan.

"Jika setelah 15 menit tidak ada satu garis pun yang muncul dari ketiga indikator, maka tes dinyatakan gagal dan harus diulang. Sementara bila hasilnya terdapat garis pada indikator C, berarti hasilnya negatif," katanya yang juga Dekan Fakultas Kedokteran UI.

Namun Ari menjelaskan hasil negatif tersebut belum tentu menyatakan bahwa seseorang itu benar-benar negatif. Karena antibodi tubuh bisa saja belum terbentuk meskipun sudah ada infeksi. Immunoglobulin akan muncul setelah enam atau tujuh hari tubuh terinfeksi oleh virus.

Dia menyebut masa tersebut dalam masa window periode atau masa dimana antibodi tubuh belum terbentuk setelah ada infeksi. Sehingga orang yang mendapatkan hasil negatif harus dites ulang dalam 10 hari mendatang untuk memastikan apakah benar-benar negatif.

Baca juga: Jakarta Barat laksanakan tes cepat COVID-19 di Masjid Jami Kebun Jeruk
Baca juga: 687 warga Bekasi jalani tes cepat COVID-19


Sementara apabila garis muncul pada indikator immunoglobulin M atau IgM, menunjukkan bahwa seseorang berada dalam fase awal infeksi. Jika garis muncul pada dua indikator yaitu IgM dan IgG, maka pasien sedang berada pada fase infeksi aktif.

Sementara jika yang muncul hanya garis pada indikator IgG, dapat diartikan pasien berada pada fase akhir infeksi hingga sembuh atau pernah memiliki riwayat terinfeksi COVID-19.

Ari mengatakan meskipun hasil tes cepat menunjukkan positif, namun tetap harus dilakukan konfirmasi melalui tes molekuler di laboratorium.

Pemerintah menyatakan menyiapkan satu juta alat tes cepat untuk melakukan pemeriksaan pada banyak orang. Kelompok yang diprioritaskan adalah tenaga kesehatan dan orang dalam pemantauan (ODP) yang pernah melakukan riwayat kontak dengan pasien positif COVID-19 di Indonesia.

Baca juga: Anies Baswedan prioritaskan "rapid test" bagi tenaga medis
Baca juga: Ganjar prioritaskan ODP untuk rapid test
Baca juga: 320 tenaga medis di Bogor tes cepat COVID-19

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Positif COVID-19 capai 76.981, patuhi etika di transportasi umum

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar