RSUD Kota Probolinggo operasikan PCR untuk tes swab COVID-19

RSUD Kota Probolinggo operasikan PCR untuk tes swab COVID-19

Wali Kota Probolinggo Hadi Zainal Abidin (kiri) memantau PCR untuk memeriksa swab pasien COVID-19 di RSUD dr Mohamad Saleh Kota Probolinggo, Jawa Timur, Rabu (20/5/2020) (Foto ANTARA/ HO - Humas Pemkot Probolinggo)

Dengan adanya PCR itu, RSUD tidak lagi memeriksakan swab keluar kota yang memakan waktu 3 sampai 4 hari
Kota Probolinggo, Jawa Timur (ANTARA) - Rumah Sakit Umum Daerah dr Mohamad Saleh Kota Probolinggo, Jawa Timur, mulai mengoperasikan PCR (Polymerase Chain Reaction) yakni sebuah pemeriksaan laboratorium untuk mendeteksi keberadaan material genetik virus corona untuk tes swab pasien COVID-19.

"Alhamdulillah di RSUD dr Mohamad Saleh ada alat yang sangat dibutuhkan untuk mempercepat hasil uji sampel pasien yang ditengarai terpapar COVID-19 dan insya Allah 45 menit sudah bisa diketahui hasilnya," kata Wali Kota Probolinggo Hadi Zainal Abidin saat meninjau operasional perdana PCR tersebut di RSUD setempat, Rabu.

Baca juga: Pasutri di Probolinggo dinyatakan sembuh dari COVID-19

Alat itu mulai digunakan untuk melakukan empat pemeriksaan bagi Orang Dalam Pemantauan (ODP) dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang berada di Lab biomokuler PCR di ruang minilab lantai 2 Poli RSUD dr Mohamad Saleh Kota Probolinggo.

"Dengan adanya PCR itu, RSUD tidak lagi memeriksakan swab keluar kota yang memakan waktu 3 sampai 4 hari menunggu hasilnya dan satu alat TCM itu dalam sehari bisa memeriksa sampai 250 orang," tuturnya.

Baca juga: Pemkot Probolinggo tes cepat COVID-19 pengunjung pertokoan

Apabila seseorang telah dilakukan tes cepat dengan hasil reaktif dan ada tanda-tanda mengarah ke COVID 19, maka yang bersangkutan akan dilakukan tes swab.

"RSUD dr Mohamad Saleh siap menerima pemeriksaan dari luar daerah, namun perawatan pasien tetap kewenangan masing-masing daerah dan kalau tes mandiri ada biayanya," katanya.

Baca juga: Probolinggo izinkan masjid gelar shalat Id dengan syarat

Sementara Plt Direktur RSUD dr Mohamad Saleh dr Abraar HS Kuddah menjelaskan alat buatan Korea Selatan yang dimiliki RSUD berpelat merah itu khusus mendiagnosa COVID-19.

"Di dalam alat itu ada dua reagen yang bisa diagnosis apabila di tubuh terdapat virus, kemudian dipertajam lagi dengan satu reagen tertuju pada adanya COVID-19," tuturnya.

Baca juga: 11 pasien positif COVID-19 di Probolinggo sembuh

Ia menjelaskan alat tersebut real time PCR, sehingga ada TCM (Tes Cepat Molekuler) dan ada real time, dimana real time tersebut sensitifitasnya lebih tinggi dari TCM.

"Real time yang bisa menegakkan diagnostik dalam tubuh pasien terdapat COVID-19 dalam waktu 45 menit dan akurasinya 99,99 persen menurut para ahli yang mengesahkan dan menyatakan alat itu boleh beredar," katanya.

Baca juga: Usai meninggal, satu warga Probolinggo-Jatim terkonfirmasi positif

Menurutnya harga alat yang diperkirakan sekitar Rp1 miliar itu dapat dimanfaatkan oleh pasien umum yang ingin tes mandiri dengan biaya Rp 1.750.000, namun kalau sudah ODP tanpa dipungut biaya alias gratis.

"Tenaga medis yang bertugas di pemeriksaan PCR sebanyak delapan orang terdiri dari dua dokter spesialis patologi klinik, empat analis medis dan dua petugas yang mengambil swab melalui lendir di bawah hidung dan tenggorokan," ujarnya.

Baca juga: Lima lagi warga Kabupaten Probolinggo positif COVID-19

 

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar