Zoom di China hanya untuk mode "partner-only"

Zoom di China hanya untuk mode "partner-only"

Ilustrasi aplikasi Zoom (twitter.com/zoom)

Jakarta (ANTARA) - Zoom Video Communications menyatakan akan mengubah model penggunaan di China menjadi "partner-only".

Dikutip dari Reuters, Senin, mode "partner-only" akan berlaku di China mulai 23 Agustus.

Pengguna platform konferensi video di negara tersebut tetap bisa bergabung ke pertemuan di Zoom sebagai partisipan.

Baca juga: Peretas bisa pecahkan sandi Zoom Meeting dalam hitungan menit

Baca juga: Zoom berencana buka pusat teknologi di India


Zoom pada Mei lalu menyatakan membatasi pengguna baru di China daratan hanya untuk penggunaan di kalangan perusahaan.

Pelanggan korporat bisa mendaftar ke Zoom melalui perwakilan penjualan resmi. Sementara itu, pengguna akun gratis tetap bisa mengikuti konferensi video yang dihelat oleh pengguna terdaftar.

Nikkei pada Mei lalu melaporkan pembatasan akun Zoom versi individu terjadi karena masalah persyaratan peraturan yang berlaku di China.

Sementara anaslis dari DA Davidson, Rishi Jaluria, berpendapat Zoom membatasi pengguna karena tidak ingin orang-orang membanjiri platform konferensi video tersebut, terutama setelah muncul isu data dialihkan melalui server di China.

Baca juga: Seperti Zoom, Messenger Facebook bisa berbagi layar di ponsel

Baca juga: Zoom hadirkan layanan berlangganan perangkat keras

Baca juga: Untuk kalahkan WhatsApp dan Zoom, Microsoft siapkan Teams personal

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Dukung pembelajaran jarak jauh, Kemendikbud luncurkan portal Guru Berbagi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar