Masyarakat miskin di Kota Jambi naik 0,15 persen

Masyarakat miskin di Kota Jambi naik 0,15 persen

Wakil Wali Kota Jambi, Maulana saat diwawancarai media usai rapat koordinasi masalah kemiskinan di Kota jambi. ANTARA/HO-Pemkot Jambi/am.

Jambi (ANTARA) - Wakil Wali Kota (Wawako) Jambi, Maulana mengatakan masyarakat miskin yang berada di Kota Jambi naik sebanyak 0,15 persen pada 2020, lalu kenaikan ini terjadi karena terdampak dari pandemi COVID-19 serta ditambah dengan pertumbuhan ekonomi yang mengalami perlambatan.

"Data kemiskinan masyarakat di Kota Jambi pada 2019 sebesar 8,12 persen atau naik 0,15 menjadi 8,27 persen pada 2020," kata Maulana, di Jambi Senin usai memimpin rapat koordinasi Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan (TKPK) Pemerintah Kota Jambi bersama Organisasi Perangkat Daerah (OPD dan instansi terkait lainnya.

Dalam menangani masalah kemiskinan itu Pemkot Jambi sudah membagi menjadi dua tim untuk meringankan beban masyarakat miskin di Kota Jambi. Tim pertama adalah tim yang memberikan bantuan langsung untuk mengurangi beban pengeluaran rumah tangga masyarakat.

"Tim pertama ini bertugas mulai dari memberikan bantuan pangan, beasiswa dan bantuan kesehatan bagi sakit orang miskin di Kota Jambi sehingga tidak perlu bayar dan sebagainya," kata Wawako Jambi, Maulana.

Baca juga: BPS: Penduduk miskin di Jambi berkurang 7,2 ribu orang

Baca juga: Penduduk miskin Jambi capai 281,47 jiwa


Kemudian tim kedua adalah kelompok yang berkaitan dengan peningkatan pemberdayaan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) mulai dari bantuan permodalan, pelatihan serta sampai pada bantuan gerobak dan lain-lain.

Kelompok ini melibatkan instansi vertikal seperti Bulog melalui Rumah Pangan Kita (RPK) yang berfungsi untuk menjamin ketahanan pangan di tingkat RT.

Selain itu, ada perbankan di Kota Jambi yang akan memiliki program prioritas yaitu penanggulangan kredit anti rentenir dengan bunga yang sangat kecil kepada kelompok keluarga yang kurang mampu diberikan bantuan modal tanpa agunan untuk usaha.

"Jadi bagi mereka yang terjebak di dunia rentenir perlahan akan digeser, di sini juga ada Baznas, juga sama punya program anti rentenir dan bantuan langsung," kata Maulana.*

Baca juga: Gubernur Jambi: Banyak penerima Raskin tak tepat sasaran

Pewarta: Nanang Mairiadi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemkot Jambi Siapkan 22 Titik Evakuasi Korban Banjir

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar