Artikel

Berburu restoran "award-winning" di Singapura? Simak daftar berikut

Oleh Nanien Yuniar

Berburu restoran "award-winning" di Singapura? Simak daftar berikut

Haron Satay, Singapura. ANTARA/Singapore Tourism Board.

Jakarta (ANTARA) - Sudah setahun lebih banyak orang tidak leluasa untuk berwisata kuliner, hal ini paling dirasakan oleh para penggemar makanan.

Bagi foodies, pengalaman makan di tempat alias dine-in tidak tergantikan. Sembari menunggu pandemi selesai, tak ada salahnya menyiapkan daftar tempat makan yang akan Anda serbu demi memuaskan kerinduan.

Singapura menjadi salah satu pilihan untuk memanjakan lidah, dari fine dining hingga kaki lima yang menunya bervariasi.

Sebagian tempat makanan di sana pun diakui oleh berbagai lembaga prestisius sepeti Michelin, Asia’s Best Restaurant, juga media massa The Straits Times. Bukan cuma restoran mahal yang dapat penghargaan, tetapi juga kedai yang menyediakan menu halal dengan harga lebih bersahabat.

Simak daftar tempat makan hasil kurasi Singapore Tourism Board yang mungkin belum pernah Anda dengar tapi sayang kalau dilewatkan.

Baca juga: Membawa surga kuliner ke rumah lewat wagyu halal Negeri Sakura

Baca juga: Hangry luncurkan menu baru untuk pencinta ayam goreng ala Korea


Saint Pierre, fine dining ala Paris di tepi laut
 
Makanan di Saint Pierre, Singapura (ANTARA/Singapore Tourism Board)


Terletak di Marina Area di pusat kota Singapura, Saint Pierre meraih predikat Bintang Dua alias Two Star di daftar prestisius restoran terbaik dunia Michelin Guide.

Michelin Guide diterbitkan sejak 1900 oleh produsen ban Michelin bagi para penggemar otomotif yang sering melakukan touring darat di Eropa. Panduan ini pun berkembang hingga kini menjadi “kitab” panduan para foodies dan mereka yang berkecimpung di dunia restoran dan perhotelan.

Bintang Satu Michelin berarti “restoran yang sangat baik di kelasnya”, Bintang Dua artinya hidangan dibuat dengan keterampilan tingkat tinggi dan restoran ini layak dikunjungi (worth to visit) lagi. Sementara, predikat tertinggi, Bintang Tiga disandang oleh restoran-restoran dengan menu yang disajikan dari bahan-bahan berkualitas dunia dengan rasa yang sangat baik dan sempurna.

Tak heran para tim penilai Michelin Guide memberi Bintang Dua bagi Restoran Saint Pierre. Restoran fine dining ala Perancis ini mampu memadukan suasana marina, dekorasi yang smart, pelayanan yang amat baik, dan yang terpenting, kualitas bahan dan keterampilan pengolahan masakan tingkat tinggi untuk memanjakan para foodies yang berdompet tebal.

Sebelum ke Saint Pierre, Anda bisa jalan-jalan dulu di sekitar Marina Bay Sands (MBS), tempat banyak landmark Singapura berada, seperti hotel berbentuk kapal futuristik di MBS, Gardens by the Bay, Merlion, maupun Apple Store mengapung pertama di dunia, yang baru saja diluncurkan di 2020 lalu.

Saint Pierre mengandalkan menu-menu hasil laut dengan kisaran harga antara Rp128 ribu-400 ribu per menu makanan dan dari Rp40 ribu-5,4 juta per sajian minuman.

Signature dish alias menu andalan di Saint Pierre adalah set-menu caviar, Jerusalem artichoke, dan sayuran maitake. Restoran ini buka hingga pukul 3 dini hari dan cocok untuk makan malam romantis, kumpul keluarga, maupun makan siang bersama rekan bisnis. Dengan lokasi semi-luar ruang di pinggir laut, Saint Pierre sangat relevan dengan masa pasca pandemi, yakni kebutuhan untuk mendapat udara segar.


Alliance Seafood, makan enak di hawkers center ala Singapura
 
Kepiting saus pedas dan udang goreng tepung di Alliance, Singapura (ANTARA/Singapore Tourism Board)


Anda punya impian untuk makan malam bersama orang yang spesial usai mengeksplorasi kota Singapura? Alliance Seafood masih buka hingga pukul 23.30 setiap hari. Terletak di kawasan yang cukup familiar dengan turis Indonesia yakni Little India, sebelum ke Alliance Seafood, Anda dapat melihat-lihat sejarah peradaban di Indian Heritage Center, atau mampir mengasah adrenalin di jaring bersuspensi terbesar di dunia di Airzone.

Alliance Seafood sudah mendapat pengakuan para pakar dengan penghargaan The Michelin Bib Gourmand Awards. Berbeda dengan The Michelin Guide, Michelin Bib Gourmand Awards menyasar restoran-restoran dengan harga yang lebih terjangkau (tersedia menu di bawah S$40 atau Rp560 ribu), namun tetap menyajikan kuliner berkelas.

Alliance Seafood cocok untuk makan tengah alias sharing dengan keluarga, teman, ataupun rekan kerja. Letaknya pun lebih “merakyat” karena tersisip di antara kios-kios makanan lain dalam bangunan seperti food court yang di Singapura lebih dikenal dengan julukan hawkers center. Saat ke Alliance Seafood, Anda wajib mencoba menu andalan seperti Chilli Crab (kepiting saos pedas), dan Cereal Prawn (udang goreng tepung) yang dimasak ala Singapura. Pendamping wajib kedua menu tersebut yang sangat disukai di Alliance Seafood adalah nasi goreng dan roti mantou.

Jangan khawatir merogoh kocek terlalu dalam, karena seafood nikmat di Alliance Seafood dapat Anda nikmati mulai dari Rp480 ribu hingga Rp1 juta.

Haron Satay, kedai sate halal di Singapura
 
Haron Satay, Singapura (ANTARA/Singapore Tourism Board)


Singapore’s Hawker Masters by The Strait Times memberi predikat bergengsi bagi kedai Haron Satay, yakni “Best Satay and Best Hawker in Halal Awards 2020”. Haron Satay cocok untuk Anda yang penasaran dengan daerah pinggiran kota Singapura, karena letak kedai ini ada di East Coast neighbourhood, tepatnya di sebuah hawkers center bernama East Coast Lagoon Food Village.

Anda bisa mengeksplorasi wilayah pesisir East Coast Singapura yang menyediakan banyak spot rekreasi luar ruang, seperti East Coast Beach, Marine Cove Playground, dan Singapore Wake Park.

Haron Satay buka dari jam 2 siang hingga jam 11 malam dengan waktu padat pengunjung pada jam makan malam, yakni mulai jam 6 hingga 10 malam. Harga per porsi sate yang telah dikelola oleh generasi kedua keluarga Haron ini adalah S$14 atau Rp150 ribu.

Daging sapi, ayam, dan domba adalah varian yang bisa Anda pilih ketika memesan sate di kedai legendaris ini. Dagingnya yang besar-besar dan empuk, serta aroma bumbu sereh yang wangi adalah alasan Haron Satay ini digemari. Saat dibakar, sate sedikit dilumuri lagi dengan bumbu dan saat disajikan, Haron Satay menyediakan saos kacang di mangkuk kecil untuk bumbu cocol.

Sin Huat Eating House, santap seafood hingga tengah malam
Bihun kepiting di Sin Huat, Singapura (ANTARA/Singapore Tourism Board)


Jika Anda tipe pemburu makanan enak ala kedai sederhana, maka Anda harus coba koleksi olahan makanan laut di Sin Huat Eating House. Tempat makan yang sudah mendapat pengakuan dari The Michelin Bib Gourmand Awards buka dari jam 6 sore hingga 12 malam.

Sin Huat terletak di sebuah kedai kopi di kawasan Geylang yang banyak menyimpan pengaruh Peranakan dan dikenal sebagai pusat penjualan buah durian. Setelah berjalan-jalan di sekitar Geylang, pada malam hari, Anda bisa ke Sin Huat, tempat yang sederhana dan cenderung merepresentasikan kuatnya nuansa lokal dan kuno dari kota metropolitan seperti Singapura.

Sin Huat bukanlah outlet tempat makan yang besar, dan hanya memuat satu meja di dalam kiosnya, sehingga pengunjung lebih memilih meja di area luar kedai ini. Anda juga bisa menikmati santap seafood di malam hari ala warga lokal dan mencoba tempat duduk di bagian luar.

Warga lokal melihat Sin Huat adalah salah satu restoran Zi Char terbaik di Singapura. Zi Char adalah tradisi “makan tengah” ala Singapura sebagaimana keluarga berbagi aneka lauk-pauk di atas meja.

Sin Huat menyajikan menu andalan seperti bihun kepiting, udang kukus, dan gong gong. Menu bagi dua orang yang terdiri dari 2 kepiting, udang, ikan, ayam, dan sayur kailan dikenakan harga S$220 atau Rp2,3 juta.

Baca juga: Resep sate ayam pedas serai Bali ala Chef Devina Hermawan

Baca juga: Menparekraf sebut 5 langkah agar UMKM berkembang di sektor pariwisata

Baca juga: Cicipi daging wagyu halal dari Tokushima, hadir mulai pekan ini

Oleh Nanien Yuniar
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menikmati sensasi makan sate legendaris di Medan sejak 1950

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar