Olimpiade

Pimpinan tim balap sepeda Jerman dipulangkan karena komentar rasis

Pimpinan tim balap sepeda Jerman dipulangkan karena komentar rasis

Pebalap sepeda Slovenia Primoz Roglic memamerkan medali emasnya setelah menjuarai balap sepeda jalan raya dari nomor Individual Time Trial di Fuji International Speedway - Shizuoka, Jepang (28/7/2021). ANTARA/REUTERS/Christian Hartmann/aa. (REUTERS/CHRISTIAN HARTMANN)

Kami terus meyakinkan bahwa permintaan maafnya kepada publik menyusul pernyataan rasisnya itu tulus
Jakarta (ANTARA) - Direktur olahraga tim balap sepeda Jerman akan dipulangkan dari Olimpiade Tokyo setelah membuat komentar rasis tentang pebalap dari Afrika dalam laga road time trial putra, Rabu.

"Pimpinan tim Olimpiade Tokyo telah memutuskan bahwa Patrick Moster tidak dapat melanjutkan pekerjaannya sebagai pemimpin tim nasional balap sepeda dan akan kembali ke Jerman," kata tim Olimpiade Jerman, dikutip dari Reuters, Kamis.

Moster membuat pernyataan rasis tersebut dalam event road time trial ketika dia mencoba untuk mendesak salah satu atlet balap sepeda Jerman.

Baca juga: Pebalap sepeda Ekuador Carapaz rebut emas road race Olimpiade Tokyo

"Kejar si penunggang unta, kejar si penunggang unta, ayo," dia terdengar berteriak pada Nikias Arndt, yang mengejar lawannya Azzedine Lagab dari Aljazair dan Amanuel Ghebreigzabhier dari Eritrea.

Moster meminta maaf, kemudian berasalan bahwa pernyataan itu diucapkan karena "panas pada saat itu" dan mengatakan dia bukan orang yang rasis.

Permintaan maafnya disambut baik oleh Komite Olimpiade Jerman (DOSB), tetapi DOSB mengatakan tidak mungkin lagi menahan Moster di Tokyo setelah komentarnya menyebabkan kehebohan besar di Olimpiade dan juga di negara asalnya.

Baca juga: Lupakan sial Tour de France, Roglic hadiahkan emas kepada Slovenia

Federasi Balap Sepeda Internasional (UCI) juga mengecam komentar Moster.

"Kami terus meyakinkan bahwa permintaan maafnya kepada publik menyusul pernyataan rasisnya itu tulus," kata Presiden DOSB Alfons Hoermann.

"Tetapi dengan kesalahannya, Moster bertentangan dengan nilai-nilai Olimpiade. Permainan yang adil, rasa hormat, dan toleransi tidak dapat dinegosiasikan untuk Tim D."

Sementara itu, Arndt melalui akun media sosialnya mencuitkan: "Saya ngeri dan saya ingin mengatakan dengan jelas bahwa saya tidak ada hubungannya dengan komentar ini, kata-kata yang digunakan tidak dapat diterima."

Baca juga: Pebalap Austria Anna Kiesenhofer buat kejutan sabet emas Olimpiade

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar