Edhie Baskoro Yudhoyono wisuda doktor dengan predikat cumlaude

Edhie Baskoro Yudhoyono wisuda doktor dengan predikat cumlaude

Edhie Baskoro Yudhoyono alias Ibas menjalani Wisuda Daring Program Pendidikan Sarjana, Profesi Dokter Hewan, Magister, dan Doktor Tahap VII Tahun 2021 Institut Pertanian Bogor dengan IPK 4.0 dan predikat Cumlaude. ANTARA/HO-Dokumentasi Pribadi.

Jakarta (ANTARA) - Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) menjalani wisuda doktor dalam jaringan (daring) dengan IPK 4.0 atau cumlaude.

Berdasarkan keterangan tertulis yang diterima ANTARA, di Jakarta, Rabu, gelar doktor Edhie Baskoro Yudhoyono resmi disahkan melalui Wisuda Daring Program Pendidikan Sarjana, Profesi Dokter Hewan, Magister, dan Doktor Tahap VII Tahun 2021 Institut Pertanian Bogor (IPB). Acara ini berlangsung hari Rabu sejak pukul 09.00 WIB hingga 11.25 WIB.

Ibas merupakan mahasiswa Program Doktor Manajemen Bisnis (DMB) Angkatan 12 dan telah melakukan uji disertasi berjudul “Strategi Pembiayaan dan Investasi untuk Pengembangan Pariwisata Terpadu yang Berkelanjutan dan Inklusif” yang disiarkan secara langsung dan disaksikan ribuan masyarakat Indonesia.

Ibas menerangkan bahwa pemilihan disertasi dengan topik pengembangan pariwisata terpadu disebabkan belum ada studi yang secara khusus mengkaji strategi pembiayaan dan investasi untuk pengembangan pariwisata terpadu, inklusif, dan berkelanjutan.

Baca juga: Ibas terima cumlaude saat sidang doktor, bahas isu investasi wisata

Hasil penelitian Ibas mendapat apresiasi dari berbagai kalangan, khususnya apresiasi dari Dewan Penguji. Prof. DR. Ir. M Syamsul Maarif, M.Eng merupakan salah satu dewan penguji disertasi milik Ibas. Ia menilai bahwa hasil disertasi Ibas sangat sempurna.

“Pertama, selamat promovendus Edhie Baskoro Yudhoyono yang telah menghasilkan suatu disertasi yang sangat ilmiah dan sempurna. Kenapa saya bilang sempurna? Karena metodenya sangat lengkap, multimethod, semua ada,” tutur Prof. Maarif.

Prof. Maarif juga mengatakan bahwa Ibas berbeda dari politisi kebanyakan, karena disertasi yang diangkat bukan persoalan politik. Biasanya, kata Prof. Maarif, di jurusan apa pun, politikus selalu membuat disertasi politik dan tidak ada yang analisisnya seluas disertasi milik Ibas.

Baca juga: Ibas serahkan bantuan pertanian di Dapil Jatim

“Disertasi ini perlu diapresiasi bukan karena siapanya melainkan isinya,” ucap Prof. Maarif.

Sementara itu, dari pihak keluarga, mantan Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang merupakan ayahanda Ibas mengatakan Ibas telah memperlihatkan bahwa ia memiliki kepedulian terkait masalah yang sangat krusial di negeri ini, yaitu masalah ekonomi, investasi pembangunan, kepariwisataan, dan sekaligus memberikan solusi melalui disertasinya.

SBY memaknai kelulusan Ibas sebagai awal yang baru.

“Untuk EBY (Edhie Baskoro Yudhoyono) ini adalah a new beginning for you. Insyallah a good beginning,” kata SBY.

Baca juga: Ibas: Keselamatan-kesehatan rakyat harus jadi prioritas pemerintah

Pewarta: Putu Indah Savitri
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Musim trek sawit, pasokan TBS Aceh turun 25 persen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar