Wapres ajak NU jadi yang terdepan dalam atasi permasalahan sosial

Wapres ajak NU jadi yang terdepan dalam atasi permasalahan sosial

Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat membuka peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW yang digelar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama di Masjid Istiqlal, Jakarta, Selasa (19/10/2021). ANTARA/Asep Firmansyah/Youtube-Istiqlal TV

Kita harus menjaga umat dari provokasi
Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengajak warga Nahdlatul Ulama agar menjadi yang terdepan dalam mengatasi segala permasalahan sosial, seperti melawan narasi hoaks soal pandemi COVID-19.

"Pada malam peringatan Maulid Nabi Muhammad ini, saya hanya ingin mengajak kita konsisten untuk melakukan al-himayah wa taqwiyah. Al-himayah artinya menjaga umat. Ini menjadi penting karena banyak persoalan yang harus kita hadapi pada saat ini," ujar Wapres dalam Peringatan Maulid Nabi Muhammad saw. yang diikuti secara virtual dari Jakarta, Selasa.

Ma'ruf Amin menjelaskan saat ini umat tengah dihadapkan pada perkembangan teknologi informasi yang memiliki dua sisi. Dari sisi positif, segala informasi dapat cepat tersampaikan, namun apabila tidak disaring secara jernih justru berdampak pada munculnya berbagai berita yang menyesatkan sehingga antara yang benar dan keliru menjadi tersamarkan.

"Kita harus jaga umat dari berbagai informasi atau berita-berita yang menyesatkan. Karena adanya kemajuan teknologi informasi yang luar biasa, sehingga terjadi berbagai informasi antara yang benar dan yang keliru. Orang menyebutnya era post-truth. Bahasa populernya, berkeliarannya hoaks atau berita bohong," kata Wapres.

Baca juga: Akademisi: Maulid Nabi momentum meneguhkan solidaritas sosial
Baca juga: Wapres minta MUI utamakan pola pikir "wasathy"
Baca juga: Said Aqil: NU lahir dengan prinsip Islam moderat dan toleran


Menurutnya, sangat berbahaya apabila informasi yang dikonsumsi tidak diteliti secara selektif. Bahkan di dalam informasi itu tak jarang terdapat provokasi yang memang sengaja diproduksi untuk memecah-belah.

"Kita harus menjaga umat dari provokasi. Banjir informasi dan tidak bisa dideteksi secara pasti mana yang fakta dan opini. Semua kabur, samar. Ini sangat berbahaya, bisa memecah belah umat dan bangsa apabila kita tidak bisa menjaga umat dari informasi-informasi menyesatkan," kata dia.

Maka dari itu, Wapres berharap agar warga NU mampu konsisten menjaga umat dari bahaya akidah, cara berpikir, dan penafsiran terhadap teks keagamaan yang menyimpang, utamanya di masa pandemi COVID-19.

"Sesuai dengan ajaran NU yang kita anut, sebagai paham Ahlussunnah wal Jamaah (Aswaja) An-Nahdliyah, kita berpikir secara moderat, dinamis, dan berpegang pada manhaj yang sudah digariskan para pendiri NU," kata dia.

Baca juga: Marwan Jafar tegaskan Aswaja solusi keumatan
Baca juga: PBNU disarankan untuk perkuat ajaran Aswaja di pemerintahan
Baca juga: Ketua Umum PBNU ajak santri gemar bershalawat untuk Nabi Muhammad

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Semarak perayaan Maulid Nabi Muhammad di Nablus, Palestina

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar