Komentar Menkopolkam Luhut Panjaitan mengenai LGBT

Komentar Menkopolkam Luhut Panjaitan mengenai LGBT

Penolakan LGBT Spanduk penolakan terhadap Lesbi dan Homo terpasang di daerah Cigondewah Bandung, Jawa Barat, Rabu (27/1).(ANTARA FOTO/Agus Bebeng)

Jakarta (ANTARA News) - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Binsar Panjaitan mengatakan kaum "LGBT" (lesbian, gay, biseksual, transgender) juga merupakan warga negara Indonesia yang memiliki hak untuk dilindungi, namun juga perlu pencerahan agama.

"Apapun dia, apapun kerja dia, dia (LGBT) masih warga negara Indonesia, punya hak dilindungi," kata Luhut di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Jumat.

Luhut menegaskan dirinya tidak setuju dengan penyelesaian permasalahan dengan menggunakan tindak kekerasan kepada individu LGBT.

Ia juga menekankan bahwa para individu LGBT tersebut memerlukan pendekatan agama dalam menanganinya.

"Itu perlu pencerahan agama, psikologi, silahkan saja. Saya tidak setuju dengan usir, bunuh atau apa. Saya ingin kita sebagai bangsa bermartabat, itu bukan maunya dia (LGBT)," tegas Luhut.

Mantan Kepala Staf Kepresidenan tersebut pun menganggap permasalahan ini sebagai hal yang rumit dalam berkehidupan. Namun, lanjut Luhut, hal tersebut tidak terjadi pada orang-orang terdekatnya.

"Saya bersyukur itu tidak terjadi pada keluarga saya. Tapi saya juga tidak bisa jamin keluarga saya kedepan tidak akan seperti itu (LGBT)," ujar Luhut.


Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Ketua MPR: Indonesia terbiasa dengan kebhinekaan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar