Festival Film Cannes tak akan digelar virtual

Festival Film Cannes tak akan digelar virtual

Direktur Festival Film Cannes Thierry Fremaux (Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - Festival Film Cannes tak akan digelar virtual meski jika perhelatan itu tak bisa dilangsungkan secara fisik, direktur festival Thierry Fremaux, Variety.

"Cannes adalah jiwa, sejarah dan efisiensi, itu adalah sebuah model yang tak akan bisa jalan (kalau digelar virtual). Apa-apaan festival digital? Kompetisi digital?" kata Fremaux.

Fremaux lantas melanjutkan dengan pertanyaan pengandaian apakah film-film Wes Anderson atau Paul Verhoeven disaksikan di layar komputer.

"'Top Gun 2', 'Soul'-nya Pixar... Film-film ini sudah ditunda jadwal tayangnya, mengapa kita harus memutarnya di perangkat digital duluan sih?" Katanya.

Baca juga: Festival Film Venice kesampingkan opsi perhelatan digital

Baca juga: Festival Film Cannes akan dibatalkan bila kasus COVID-19 meningkat


Festival Film Cannes semula dijadwalkan digelar Maret lalu ditunda jadi Mei dan berubah lagi jadi akhir Juni atau awal Juli, tanggalnya belum pasti.

"Para sutradara didorong oleh gagasan untuk menunjukkan film mereka di layar lebar dan membagikannya dengan orang lain di acara-acara seperti festival, bukan karena karya mereka berakhir di iPhone," kata Fremaux.

"Jika semua festival dibatalkan, kita harus memikirkan cara untuk menampilkan film, untuk menghindari pemborosan setahun, tapi saya tidak berpikir alternatif yang genting dan improvisasi dari Cannes atau Venesia - tidak lebih cepat dilakukan daripada dilupakan - akan menjadi solusinya."

Deklarasi Fremaux menggemakan komentar pimpinan Festival Film Venesia Alberto Barbera yang juga menolak mengadakan festival daring, berbeda dengan Festival Film Internasional Toronto yang lebih cakap digital.

Penolakan Cannes untuk digelar secara digital, tentu saja, tidak mengejutkan. Fremaux adalah pecinta berat layar lebar - ia bahkan menyelenggarakan Lumiere Festival tahunan Lyon sebagai penghormatan bagi para pelopor bioskop Prancis, Lumiere bersaudara.

Cannes juga telah membangun reputasinya sebagai landasan peluncuran bergengsi untuk film-film dari seluruh dunia sebelum busur teater mereka di Perancis dan luar negeri - model yang telah berhasil bekerja selama beberapa dekade, seperti yang terjadi tahun lalu dengan "Parasite" karya Bong Joon-ho yang kemudian menjadi hit komersial dan meraih empat Oscar setelah memenangkan Palme d'Or.

Festival ini juga bekerja berdampingan dengan distributor dan peserta pameran Prancis yang terwakili dengan baik di dewan festival.

Meskipun Prancis terkunci selama tiga minggu akibat pandemi corona, Fremaux berpendapat bahwa festival ini tetap berjalan dengan pemilihan film sambil memantau evolusi pandemi. Setelah menyebabkan 8.911 kematian di Prancis, coronavirus dapat mencapai puncaknya di negara itu awal minggu depan, menurut laporan setempat.

Sementara itu, agen penjualan utama yang mewakili sebagian besar judul dalam kompetisi telah mengirimkan film mereka ke komite seleksi Cannes, dan tanggal pendaftaran diperpanjang satu setengah bulan, kata festival baru-baru ini. Cannes juga mendapat dukungan penuh dari walikota kota itu, serta kementerian kebudayaan Prancis.

Baca juga: Acara film ditunda akibat corona, festival Cannes sambut tunawisma

Baca juga: Festival film Beijing ditunda karena virus corona

Baca juga: Festival teknologi musik dan film SXSW batal karena corona

Penerjemah: Ida Nurcahyani
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Idul Fitri 2020, Arab Saudi lockdown empat hari

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar