Tenis

Rafael Nadal ogah ikut turnamen jika situasi belum aman

Rafael Nadal ogah ikut turnamen jika situasi belum aman

Petenis asal Spanyol Rafael Nadal bersiap mengembalikan bola ke arah lawannya petenis Australia Nick Kyrgios pada pertandingan babak penyisihan putaran keempat turnamen tenis Australian Open 2020 di Melbourne Park, Melbourne, Australia, Senin (27/1/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Edgar Su/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Petenis nomor dua dunia Rafael Nadal bersikeras menyatakan bahwa turnamen tenis tidak seharusnya dilanjutkan apabila situasi pandemi di berbagai negara belum sepenuhnya mereda dan aman bagi para atlet.

Seandainya US Open bakal digelar pekan ini pun, ia menolak ambil bagian. Petenis yang merebut gelar Grand Slam ke-19 di New York tahun lalu itu beranggapan, situasi pandemi COVID-19 yang belum mereda menimbulkan keraguan besar untuk melanjutkan turnamen tenis yang telah tertangguhkan sejak pertengahan Maret.

Baca juga: Nadal tak yakin bisa kembali berkompetisi sebelum 2021

"Kita tidak seharusnya melanjutkan turnamen hingga situasi aman bagi seluruh pemain. Dari manapun mereka, mereka bisa bepergian dan bermain dengan aman," kata Nadal sebagaimana dikutip AFP, Kamis.

"Jika Anda meminta saya untuk bermain di US Open (dijadwalkan digelar pada 24 Agustus) hari ini, saya menolak ambil bagian," ujarnya menambahkan.

Menurutnya, Asosiasi Tenis Internasional (ATP) dan Asosiasi Tenis Putri (WTA) harus menunggu hingga situasi kembali normal apabila ingin memutar kembali turnamen sebab bagaimanapun tenis tak dapat dipisahkan dengan apa yang sedang seluruh dunia hadapi saat ini.

"Dalam beberapa bulan, saya tidak tahu. Kita harus menunggu orang-orang kembali ke kehidupan normal. Dan jika sudah begitu, kita lihat bagaimana perkembangan virus," kata petenis asal Spanyol itu.

Baca juga: Nadal pesimistis soal kelanjutan kompetisi tenis dunia
Baca juga: Kyrgios ajak seteru beratnya Nadal, ayo ke Instagram

Sebelumnya, ATP dan WTA telah menangguhkan semua turnamen sejak Maret dan berharap dapat melanjutkannya secepatnya pada akhir Juli nanti.

Wimbledon telah resmi dibatalkan untuk pertama kali sejak Perang Dunia II, sedangkan French Open yang normalnya digelar Mei-Juni itu digeser ke September atau Oktober.

Sementara itu, US Open 2020 masih akan dilaksanakan sesuai jadwal, meski muncul keraguan mengingat New York merupakan salah satu episentrum COVID-19 di AS.

Baca juga: Murray dukung Federer pada wacana peleburan ATP-WTA
Baca juga: Petenis Naomi Osaka angkat bicara soal kematian George Floyd
Baca juga: Tsitsipas tak ingin terbebani dengan target juara Grand Slam 2020

Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tenis Ganda Campuran menjadi penutup yang manis

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar