NU Jakarta pastikan program keumatan berjalan

NU Jakarta pastikan program keumatan berjalan

Warga muslim mengikuti Istighosah untuk Indonesia Aman dan Damai di halaman gedung PB Nahdlatul Ulama (NU) Jakarta, Rabu (30/10/2019). ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/ama. (ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDI)

Kami akan terus membantu umat
Jakarta (ANTARA) - Nahdlatul Ulama (NU) DKI Jakarta memastikan program keumatan akan tetap berjalan, menyusul wafatnya Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Jakarta Saefullah yang juga merupakan Ketua Tanfidziyah organisasi keagamaan Islam tersebut beberapa waktu lalu.

Wakil Bendahara Nahdlatul Ulama DKI Jakarta Billy Haryanto, di Jakarta, Minggu, mengatakan atas musibah tersebut, tidak akan membuat organisasi mandek dan apapun alasannya organisasi harus tetap berjalan di tengah umat yang sedang kesusahan karena efek domino COVID-19.

"Kami akan terus membantu umat," kata Billy.

Billy yang sudah dua tahun bekerjasama dengan Saefullah di NU Jakarta, mengatakan banyak program di era mantan Sekretaris Daerah Jakarta itu yang baik dan membekas jadi memori indah masyarakat.

Salah satunya, adalah program bedah rumah yang sudah berjalan dua tahun yang menurut Billy, program ini perlu dilanjutkan lantaran banyak umat yang rumahnya perlu direhabilitasi.

"Tentu ini program sosial kemanusiaan warisan Pak Saefullah yang menyasar umat di bawah. Dan perlu dipertahankan," kata Billy yang juga pengusaha beras tersebut.

Di era kepimimpinan Saefullah, NU Jakarta menargetkan merehabilitasi 1.000 rumah di Ibu Kota. Beberapa rumah telah direhabilitasi seperti di Ulujami, Pesanggrahan pada 2019.

"Sebelum pandemi, kami sudah merancang target 1.000 rumah harus segera selesai," ujar Billy.

Billy yang juga pembina pemain bulutangkis di Sragen itu menyebut bahwa tak hanya bedah rumah, pengurus juga telah menggodok program keumatan di tengah pandemi.

"Kami sangat paham keadaan umat sedang susah. Karenanya kami sedang memikirkan program untuk membantu umat," ujarnya.

Sekda DKI Jakarta Saefullah meninggal dunia pada 16 September 2020 karena terpapar pandemi COVID-19. Setelah meninggal, Samsul Ma'arif yang semula wakil ketua diangkat menggantikan Saefullah sebagai Ketua Tanfidziyah NU Jakarta.

Baca juga: Said Aqil salurkan bantuan cegah COVID-19 untuk warga di Jagakarsa
Baca juga: Hari Santri 2019, NU ingin peran santri jaga kerukunan bangsa


 

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Banser NU dan PP rutin jaga Misa Natal di Gereja Katedral Jakarta

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar